Askep Kasus Asthma Bronchial Puskesmas

KARYA TULIS ILMIAH

 

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA DENGAN KASUS ASTHMA BRONCHIAL PADA BAPAK L DIWILAYAH KERJA PUSKESMAS GALANG DUSUN TALAMANDU DESA LALOS KECAMATAN

GALANG KABUPATEN TOLITOLI

TAHUN 2012

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

OLEH

 

M. RAPIUDIN. R

NIM : 09069

 

 

 

PEMERINTAH KABUPATEN TOLITOLI

AKADEMI KEPERAWATAN PEMDA

TOLITOLI


 

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING

Judul              :   Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus “Asthma Bronchial” Pada Bapak L Diwilayah Kerja Puskesmas Galang Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kab. Tolitoli Tahun 2012

Penulis           :   M. RAPIUDIN. R

Nim                :   09069

 

Karya Tulis Ilmiah ini telah diperiksa dan disetujui untuk dipertahankan dihadapan tim penguji sebagai salah satu persyaratan dalam menyelesaikan pendidikan pada Akper Pemda Tolitoli.

 

Tolitoli,    September 2012

TIM PEMBIMBING

PEMBIMBING I

 

SARIPAH A. KASAU. SKM

Nip.19671013 198903 2 007

PEMBIMBING II

SURIYANTO Amd.Kep

Nip. 19811025 200701 1 008

 


 

HALAMAN PENGESAHAN

 

Panitia Ujian Karya Tulis Ilmiah (KTI) Akper Pemda Tolitoli, setelah meneliti dan mengetahui cara dan pembuatan Karya Tulis Ilmiah (KTI) dengan judul “Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus “Asthma Bronchial” Pada Bapak L Diwilayah Kerja Puskesmas Galang Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kab. Tolitoli Tahun 2012” yang telah dipertanggung jawab oleh Mahasiswa Nama M. Rapiudin,             Nim : 09069 Pada hari Sabtu tanggal 28 September 2012

PANITIA UJIAN

Jabatan

Nama/Nip

Tanda Tangan

Ketua :

 

 

SARIPAH A. KASAU. SKM

Nip.19671013 198903 2 007

 

 

…………………………

Penguji I :  

 

ROSMIATY DJAMAL, SKM.M.Kes

Nip. 19541224 197703 2 006

 

 

…………………………

Penguji II    

 

SURIYANTO Amd.Kep

Nip. 19811025 200701 1 008

 

 

…………………………

Mengetahui

Direktur Akper Pemda Tolitoli

St. F. Iriany Batalipu, SKM, M. Si

Nip. 19620518 198211 2 001

KATA PENGANTAR

 

       Tiada Kata yang Pantas penulis ucapkan selain memanjatkan Puji syukur kehadirat Allah SWT, Karena dengan izin dan karunia-Nyalah sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah (KTI) ini dengan Judul “Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus Asthma Bronchial pada Keluarga Bapak L Diwilayah Kerja Puskesmas Galang Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kabupaten Tolitoli Tahun 2012“ sebagai salah Satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan Diploma III Akademi Keperawatan Pemda Tolitoli.

Terwujudnya KTI ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan berbagai pihak, sehingga dapat terselesaikan tepat pada waktunya maka perkenankanlah Penulis dengan segala kerendahan hati mengucapkan penghargaan rasa hormat dan terima kasih yang setulus-tulusnya Kepada:

  1. St. Fatimah Iriany Batalipu, SKM,M.Si Selaku Direktur Akademik Keperawatan Pemda Tolitoli Yang telah memberikan Bimbingan selama penulis mengikuti Pendidikan Di Akper Pemda Tolitoli.
  2. Ibu Saripah A. Kasau, SKM selaku Pembimbing I Dan Bapak                      Suriyanto Amd.Kep selaku Pembimbing II dengan tulus Ikhlas telah meluangkan waktu tenaga dan pikiran dalam memberikan arahan kepada penulis Selama Penyusunan KTI
  3. Masnur Hj. Palleco, SKM Selaku Kepala Puskesmas Galang Yang Telah memberikan izin tempat / lokasi pengambilan data dan informasi.
  4. Bapak/Ibu Dosen dan Staf Pendidikan Akademik Keperawatan Pemda Tolitoli yang Telah memberikan Bekal ilmu dan keterampilan selama penulis mengikuti pendidikan.
  5. Teristimewa kepada orang tua dan keluarga yang telah memberikan dorongan dan doa sehingga penulis berhasil dalam menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah Ini.
  6. Kepada Rekan-rekan  Mahasiswa seangkatan khususnya mahasiswa Akper Pemda Tolitoli yang telah banyak memberikan kebersamaan selama menempuh pendidikan dan kepada yang namanya tidak tercantum tetapi telah banyak membantu penulis dalam penyusunan KTI ini.

Tiada ada kata yang lebih indah yang mampu penulis ucapkan selain terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu akhir kata, semoga KTI ini dapat bermanfaat bagi para pembaca khususnya Mahasiswa Akper  Pemda Tolitoli.

Tolitoli,  September 2012

Penulis

M. Rapiudin R.


 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL …………………………………………………………………………        i

HALAMAN PERSETUJUAN ………………………………………………………….       ii

HALAMAN PENGESAHAN ……………………………………………………………       iii

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………       iv

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………       vi

DAFTAR TABEL…………………………………………………………………………….       x

DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………………..       xi

DAFTAR SINGKATAN …………………………………………………………………..      xii

DAFTAR LAMPIRAN ……………………………………………………………………..      xiii

BAB I PENDAHULUAN …………………………………………………………………

  1. Latar Belakang ……………………………………………………………………..       1
  2. Rumusan Masalah ……………………………………………………………….       3
  3. Tujuan Penulisan …………………………………………………………………       3
    1. Tujuan Umum …………………………………………………………………       3
    2. Tujuan Khusus…………………………………………………………………       3
    3. Metode Penulisan…………………………………………………………………       4
    4. Manfaat Penelitian………………………………………………………………..       5

BAB II TINJAUAN TEORI……………………………………………………………….       

  1. Penyakit Asthma Bronchial……………………………………………………       6
    1. Pengertian ………………………………………………………………………       6
    2. Etiologi ……………………………………………………………………………       7
    3. Tanda Dan Gejala …………………………………………………………..       8
    4. Derajat Berat Asthma ………………………………………………………       8
    5. Jenis-jenis Asthma ………………………………………………………….       9
    6. Patofiologi ………………………………………………………………………      10
    7. Komplikasi ………………………………………………………………………      11
    8. Pemeriksaan Diagnosis ………………………………………………….      12
    9. Penatalaksanaan ……………………………………………………………      12

10. Pengobatan …………………………………………………………………….      13

11. Pencegahan ……………………………………………………………………      14

  1. Tinjauan Teori Keluarga……………………………………………………….
    1. Pengertian Keluarga ……………………………………………………….      16
    2. Tipe Keluarga………………………………………………………………….      16
    3. Tahapan Perkembangan Keluarga …………………………………      17
    4. Struktur Keluarga …………………………………………………………….      20
    5. Fungsi Keluarga ……………………………………………………………..      21
    6. Tugas Keluarga Di Bidang Kesehatan ……………………………      23
    7. Ketidakmampuan Keluarga Dalam Melaksanakan Tugas-

tugas Kesehatan Dan Keperawatan ………………………………..      25

  1. Asuhan Keperawatan Keluarga ……………………………………………
    1. Pengkajian ……………………………………………………………………..      28
    2. Tahap-tahap Pengkajian …………………………………………………      28
    3. Diagnose Keperawatan …………………………………………………..      30
    4. Analisa Data ……………………………………………………………………      30
    5. Perumusan Masalah Dan Diagnosa Keperawatan ………….      31
    6. Perioritas Diagnosa Keperawatan yang Ditemukan ………..      36
    7. Perencanaan Keperawatan Keluarga ……………………………..      40
    8. Pembuatan Rencana Keperawatan ………………………………..      43
    9. Implementasi……………………………………………………………………      45

10. Evaluasi ………………………………………………………………………….      47

  1. Konsep Teori Pengkajian Pada Penderita Asthma Bronchial.
    1. Persiapan ……………………………………………………………………….      48
    2. Hal Yang perlu di perhatikan …………………………………………..      48
    3. Langkah-langkah Pemeriksaan ………………………………………      49

BAB III APLIKASI ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA…………

  1. Pengkajian ……………………………………………………………………..      52
  2. Klasifikasi ……………………………………………………………………….      64
  3. Analisa Data ……………………………………………………………………      65
  4. Penilaian Scoring Diagnosa Keperawatan ……………………..      66
  5. Diagnosa Keperawatan Prioritas …………………………………….      68
  6. Intervensi ………………………………………………………………………..      69
  7. Implementasi …………………………………………………………………..      71
  8. Evaluasi ………………………………………………………………………….      72
  9. Catatan perkembangan …………………………………………………..      73

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ……………………………………………..

  1. Hasil ……………………………………………………………………………….      76
  2. Diagnosa Keperawatan …………………………………………………..      77
  3. Intervensi…………………………………………………………………………      80
  4. Implementasi …………………………………………………………………..      81
  5. Evaluasi ………………………………………………………………………….      82
  6. Pembahasan …………………………………………………………………..      79

BAB V PENUTUP…………………………………………………………………………..

  1. Kesimpulan ………………………………………………………………………….      86
  2. Saran ……………………………………………………………………………………      87

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………………….

LAMPIRAN ……………………………………………………………………………………..


 

DAFTAR TABEL

 

Tabel : 1. Derajat Berat Asthma………………………………………………………….       8

Tabel : 2. Skala Boylon Dan Malgaya (1978) …………………………………….      37

Tabel : 3. Penetapan Kriteria Dan Standar …………………………………………      42

Tabel : 4. Komposisi Keluarga …………………………………………………………..      52

Tabel : 5. Pemeriksaan Fisik Keluarga ………………………………………………      62

Tabel : 6. Klasifikasi Data ………………………………………………………………….      64

Tabel : 7. Analisa Data ………………………………………………………………………      65

Tabel : 8. Scoring Diagnosa Keperawatan …………………………………………      66

Tabel : 9. Scoring Diagnosa Keperawatan …………………………………………      67

Tabel : 10. Diagnosa Prioritas ……………………………………………………………      68

Tabel : 11. Intervensi ………………………………………………………………………….      69

Tabel : 12. Implementasi ……………………………………………………………………      71

Tabel : 13. Evaluasi ……………………………………………………………………………      72

Tabel : 14. Catatan Perkembangan ……………………………………………………      73

Tabel : 15. Catatan Perkembangan ……………………………………………………      74

Tabel : 16. Catatan Perkembangan…………………………………………………….      75

 

 

 

 

 

DAFTAR GAMBAR

Gambar : I. Genogram 3 Generasi………………………………………………………      53

Gambar : 2. Denah Rumah ………………………………………………………………..      57

Gambar : 3. Arah Mata Angin ……………………………………………………………..      57

 

 

DAFTAR SINGKATAN

 

  1. Mis                = Misalnya
  2. O2                  = Oksigen
  3. Mg                 = Miligram
  4. RI                  = Republik Indonesia
  5. PES              = Problem + Etiologi + Sympton
  6. NO                = Nomor
  7. TBC              = Tubercolosis
  8. BCG             = Bacilli Calmette Guarin
    1. SOAPIER    = Subyektif, Obyektif, Anakysis, Planning, Implementasi, Evaluasi, Reasesmen

10. KK                 = Kepala Keluarga

11. P                   = Perempuan

12. L                    = Laki-laki

13. JK                 = Jenis Kelamin

14. URT              = Urusan Rumah Tangga

15. TV                 = Televisi

16. WC               = Water Close

17. TD                 = Tekanan Darah

18. ND                = Nadi

19. SB                 = Suhu Badan

20. BB                 = Berat Badan

21. PDAM          = Perusahaan Daerah Air Minum

22. Dx                 = Diagnosa

23. SD                = Sekolah Dasar

24. SR                = Sekolah Rakyat

25. M2                       = Meter Persegi

26. C                   = Celcius

27. Pddk             = Pendidikan

28. TTV              = Tanda-tanda Vital

29. SPAL            = Saluran Pembuangan Air Limbah

30. WHO            = World health Organitation

31. RR                = Respirasi

 

 

DAFTAR LAMPIRAN

 

Lampiran 1 : SAP Asthma Bronchial

Lampiran 2 : Leaflet Asthma Bronchial

Lampiran 3 : SAP Pengobatan Dan Perawatan pada

Penyakit Asthma Bronchial

Lampiran 4 : Leaflet Pengobatan Dan Perawatan

Pada Penyakit Asthma

 

 

 


 

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. A.   Latar Belakang

Asthma Bronchial merupakan kelainan saluran napas kronik yang merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di dunia. Penyakit ini dapat terjadi pada berbagai usia, naik laki-laki maupun perempuan. Dalam decade terakhir ini prevalensi Asthma Bronchial cenderung meningkat, sehingga masalah penanggulangan asthma menjadi masalah yang menarik. (Fazidah  Aguslina  Di Akses Tanggal 19/09/2012).

Angka kejadian asthma bervariasi diberbagai Negara, tetapi terlihat kecenderungan bahwa penderita penyakit ini meningkat jumlahnya, meskipun belakangan ini obat-obat Asthma banyak dikembangkan. Dinegara maju angka kesakitan dan kematian karena asthma juga terlihat meningkat. Tanggal 04 Mei 2004 ditetapkan oleh Global Initiavite In Asthma (GINA) sebagai World Asthma Day (Hari Asthma se-Dunia). Menurut data organisasi kesehatan dunia (WHO), penyandang Asthma di dunia mencapai 100-150 juta orang. Jumlah ini diduga terus bertambah sekitar 180 ribu orang per tahun.

Peningkatan penderita Asthma Bronchial juga terjadi di Indonesia, penelitian pada anak sekolah usia 13-14 tahun dengan menggunakan kuesioner ISAAC (international Study On Asthma And Allergy In Children) Tahun 1995 menunjukkan, prevalensi asthma masih 2,1%, dan meningkat tahun 2003 menjadi dua kali lipat lebih yakni 5,2%.(Arief.B Di Akses Tanggal 19/09/2012).

Asthma adalah satu diantara beberapa penyakit yang tidak bisa disembuhkan secara total. Kesembuhan dari satu serangan asthma tidak menjamin dalam waktu dekat akan terbebas dari ancaman serangan berikutnya. Apalagi bila karena pekerjaan dan lingkungannya serta faktor ekonomi, penderita harus selalu berhadapan dengan faktor alergi yang menjadi penyebab serangan. Biaya pengobatan simptomatik pada waktu serangan mungkin bisa diatasi oleh penderita atau keluarganya, tetapi pengobatan profilaksis yang memerlukan waktu lebih lama, sering menjadi problem tersendiri. Adapun dampak yang ditimbulkan akibat penyakit Asthma Adalah Gagal Nafas, Pneumotoraks, Atelektasis, Emfisema, Bronkitis, Hipoksemia.

Menurut Data Dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tolitoli pada tahun 2011 Adapun jumlah penyakit asthma adalah 582 jiwa, Tahun 2012 terjadi peningkatan penyakit Asthma Bronchial 865 jiwa. Khususnya Untuk wilayah Puskesmas Galang pada tahun 2010 penyakit Asthma Bronchial 349 jiwa, Tahun 2011 terjadi peningkatan penyakit Asthma Bronchial 422 jiwa, dan pada tahun 2012 Periode Januari sampai Juni jumlah penderita Asthma Bronchial 146 jiwa.

Dari uraian tersebut di atas dan masih tingginya prevalensi penyakit Asthma Bronchial secara Global terus meningkat  sehingga penulis tertarik untuk mengangkat judul Asuhan Keperawatan Keluarga pada Bapak L dengan kasus Asthma Bronchial di Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kabupaten Tolitoli” sebagai Karya Tulis Ilmiah.

  1. B.   Rumusan Masalah

Berdasarkan masalah diatas, maka penulis dapat merumuskan masalah sebagai berikut : “Bagaimana Gambaran Pelaksanaan     Asuhan Keperawatan Keluarga Pada Keluarga Bapak L Dengan Kasus Asthma Bronchial Di Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kabupaten Tolitoli”.

  1. C.   Tujuan Penulisan
  2. Tujuan Umum

Mampu melaksanakan Asuhan Keperawatan Keluarga Secara langsung dan Komprehensif dengan pendekatan proses keperawatan pada keluarga yang menderita penyakit  .

  1. Tujuan Khusus

Mampu melaksanakan asuhan keperawatan pada keluarga Bapak L dengan masalah Penyakit Asthma Bronchial dalam bidang kesehatan Meliputi :

  1. Melakukan Pengkajian yang meliputi pengumpulan data dan menetapkan masalah berdasarkan prioritas masalah.
  2. Membuat Perencanaan untuk mengatasi masalah perawatan yang ada mencakup penetapan tujuan dan intervensi keperawatan.
  3. Melaksanakan Tindakan Keperawatan Berdasarkan Rencana Asuhan Keperawatan
  4. Mendokumentasikan semua kegiatan Asuhan Keperawatan berdasarkan tindakan yang telah dilakukan.
  5. D.   Metode Penulisan

Metode yang digunakan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah Adalah dengan cara Deskritif atau dengan cara menggambarkan suatu keadaan kondisi berdasarkan data fakta yang diperoleh melalui Study Kasus dengan Teknik pengumpulan data sebagai berikut :

  1. Wawancara

Teknik pengumpulan data dalam komunikasi yang didapatkan secara langsung dari keluarga dan Tim Kesehatan

  1. Observasi

Observasi teknik pengumpulan data melalui pengamatan dan Pemeriksaan keadaan keluarga secara Head To Toe.

  1. Studi Kepustakaan (Literatur) tehnik yang dapat melalui referensi (Sumber) untuk mendapatkan keterangan secara tertulis berkaitan dengan kasus yang disajikan langsung sesuai kondisi yang objektif

 

 

  1. E.   Manfaat Penelitian
  2. Bagi Penulis

Menambah pengetahuan khususnya dalam menangani masalah keperawatan dan menerapkan Asuhan Keperawatan keluarga dengan Kasus Asthma Bronchial.

  1. Bagi Keluarga Yang Diteliti

Menambah informasi dan pengetahuan kepada Keluarga Tentang Penyakit Asthma Bronchial sehingga di harapkan dapat meningkatkan kesadaran keluarga untuk memantau dan memeriksakan kesehatannya.

  1. Bagi Puskesmas

Menjadi Bahan Informasi Bagi wilayah kerja Puskesmas Galang Kabupaten Tolitoli dalam meningkatkan promosi kesehatan keluarga mengenai penyakit Asthma Bronchial.

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

  1. A.   Penyakit Asthma Bronchial
  2. 1.    Pengertian
    1. Asthma Adalah penyakit jalan napas obstruktif intermiten, Reversibel dimana Trakea dan Bronki berespons dalam secara Hiperaktif terhadap Stimuli tertentu. Asthma dimanisfestasikan dengan penyempitan jalan napas, yang mengakibatkan Dispnea, Batuk, dan Mengi. Tingkat Penyempitan jalan nafas dapat berubah baik secara spontan atau karena terapi. Asthma berbeda dari penyakit paru Obstruktif dalam hal bahwa Asthma adalah proses Reversibel. Eksaserbasi akut dapat saja terjadi, yang berlangsung dari beberapa menit sampai jam, diselingi oleh periode bebas gejala. (Brunner dan Suddarth.2001)
    2. Asthma merupakan gangguan Inflamasi Kronik jalan napas yang melibatkan berbagai sel inflamasi. Dasar penyakit ini adalah Hiperaktifitas Bronkus dalam berbagai tingkat. Obstruktif jalan nafas dan gejala pernapasan (mengi dan sesak). Obstruksi jalan napas umumnya bersifat Reversibel. (Arief Mansjoer. 1991)

 

  1. Asthma Adalah mengi berulang dan/atau batuk persisten dalam keadaan dimana Asthma adalah yang paling mungkin, sedangkan sebab lain yang lebih jarang telah disingkirkan.  (Arief Mansjoer.2000)
  2. 2.    Etiologi

Sampai saat ini Etiologi Asthma Bronchial belum diketahui dengan pasti namun suatu hal yang sering kali terjadi pada semua panderita Asthma Adalah FenomenaI Hiperaktivitas Bronkus penderita Asthma sangat peka terhadap rangsangan Imunologi  maupun Nonimunologi karna sifat tersebut maka rangsangan Asthma bisa terjadi akibat berbagai rangsangan baik fisik, metabolisme kimia. Alergen, infeksi dan sebagainya. Faktor penyebab yang sering menimbulkan Asthma perlu diketahui dan dapat mungkin dihindarkan factor-faktor tersebut adalah :

  1. Alergen Utama : debu rumah, spora jamur dan tepung sari  rerumputan.
  2. Iritasi seperti asap, bau-bauan dan polutan
  3. Infeksi saluran napas terutama yang disebabkan oleh virus
  4. Perubahan cuaca yang ekstrim
  5. Aktifitas fisik yang berlebihan
  6. Lingkungan kerja
  7. Obat-obatan
  8. Emosi dan Lain-lain seperti Refleks.

Belum diketahui, Faktor pencetus adalah allergen, infeksi (terutama saluran napas bagian atas) iritan, cuaca , kegiatan Jasmani, Refluks Gastroesofagus dan Psikis. (Arief Mansjoer.2000)

  1. 3.    Manifestasi Klisnis

Gejala yang timbul biasanya berhubungan dengan beratnya derajat Hiperaktivitas Bronkus. Obstruksi jalan nafas dapat Reversibel secara spontan maupun dengan pengobatan. Gejala-gejala Asthma antara lain:

  1. Bising Mengi (wheezing) yang terdengar dengan atau tanpa stetoskop
  2. Batuk Produktif, sering pada malam hari.
  3. Napas atau dada seperti tertekan
  4. Sesak Napas

(Arief Mansjoer.1999)

  1. 4.    Derajat Berat Asthma

Tabel : 1. Derajat Berat Asthma

Ringan

Sedang

Berat

Status Asmmatikus

Meningkat Normal Sampai hipoksemia ringan menurun sampai normal

 

Hipoksemia Hipoksemia Berat
Menurun Alkalosis Meningkat Peningkatan Jelas

 

Alkalosis   Alkalosis Asidosis

 

Sumber Data : Irman Somantri

 

 

  1. 5.    Jenis-jenis Asthma

Asthma sering dicirikan sebagai Alergi, Idiopatik, Nonalergi atau Gabungan :

a)    Asthma Alergik disebabkan oleh alergen atau alergen-alergen yang dikenal (misalnya serbuk sari, binatang, amarah, makanan dan jamur). Kebanyakan Alergen terdapat di udara dan musiman. Pasien dengan Asthma Alergik biasanya mempunyai riwayat keluarga yang Alergik dan riwayat medis masa lalu Eczema atau Rhinitis Alergik.

b)    Asthma Idiopatik atau Nonalergik tidak berhubungan dengan Alergen Spesifik. Faktor-faktor, seperti Common cold, infeksi Traktus Respiratorius, latihan, emosi dan Polutan lingkungan dapat mencetuskan serangan. Beberapa agens Farmakologi, seperti Aspirin dan Agens Anti Inflamasi Nonsteroid lain, pewarna rambut, Antagonis Beta-Adrenergik dan Agens Sulfit (pengawet makanan), juga mungkin menjadi Faktor.

c)    Asthma Gabungan adalah bentuk Asthma yang paling umum. Asthma ini mempunyai karateristik dari bentuk Alergik maupun bentuk Idiopatik atau nonalergik. (Brunner dan Suddarth.2001)

 

 

 

 

  1. 6.    Patofisiologi

Asthma adalah Obstruksi jalan nafas Difus Reversibel. Obstruksi disebabkan oleh satu atau lebih dari yang berikut ini :

  1. Kontraksi Otot-otot yang mengelilingi bronki, yang penyempitan jalan nafas
  2. Pembengkakan membran yang melapisi bronki.
  3. Pengisian Bronki dengan Mucus yang kental.

Selain itu, otot-otot  Bronchial dan Kelenjar Mukosa membesar; Sputum yang kental,  banyak dihasilkan dan Alveoli menjadi hiperinflasi, dengan udara terperangkap di dalam jaringan paru. Mekanisme yang pasti dari perubahan ini tidak diketahui, tetapi apa yang paling diketahui adalah keterlibatan sistem imunologis dan sistem saraf Otonom.

Beberapa individu dengan Asthma mengalami respons Imun yang buruk terhadap lingkungan mereka. Antibodi yang dihasilkan  kemudian menyerang sel-sel mast dalam paru . Pemajanan ulang terhadap Antigen mengkibatkan Ikatan Antigen dengan Antibodi, menyebabkan pelepasan produk sel-sel mast (disebut Mediator) seperti Histamin, Bradikinin, dan Prostaglandin serta Anafilaksis dari Substansi yang bereaksi lambat. Pelepasan mediator ini dalam jaringan paru mempengaruhi otot polos dan kelenjar jalan napas, menyebabkan Bronkospasme, pembengkakan membran mukosa, dan pembentukan mucus yang sangat banyak.

Sistem Saraf Otonom mempersarafi  paru. Tonus otot Bronchial diatur oleh Impuls Saraf Vagal melalui sistem parasimpatis. Pada Asthma Idiopatik atau Nonalergi, ketika ujung saraf pada jalan napas dirangsang oleh faktor seperti infeksi, latihan, dingin, merokok, emosi, dan Polutan, jumlah Asetilkolin yang dilepaskan meningkat. Pelepasan Asetilkolin ini secara langsung menyebabkan Bronkokonstriksi juga merangsang pembentukan mediator kimiawi yang dibahas di atas. Individu dengan Asthma dapat mempunyai toleransi rendah terhadap respons parasimpatis. (Brunner Dan Suddarth.2001)

  1. 7.    Komplikasi

Adapun Komplikasi penyakit Asthma Bronchial yang mungkin timbul adalah :

1)   Atelektasis : pengkerutan sebagian atau seluruh paru-paru akibat penyumbatan saluran udara atau akibat pernafasan yang sangat dangkal

2)   Pneumothoraks : terdapatnya udara pada rongga pleura yang menyebabkan kolapsnya paru.

3)   Gagal nafas : ketidak mampuan sistem untuk mempertahankan oksigenasi darah normal (PaO2) eliminasi karbon dioksida

4)   Bronkhitis atau radang paru-paru : Kondisi di mana lapisan bagian dalam dari saluran pernapasan di paru-paru yang kecil (bronchiolis) mengalami bengkak.

5)   Emfisema : penyakit saluran pernafasan yang berdiri sesak nafas terus menerus yang menghebat pada waktu pengeluaran tenaga dan sering kali dengan perasaan letih atau baha latinnya paru-paru basah

6)   Hipoksemia : tubuh kekurangan oksigen (Arief Mansjoer.1999)

  1. 8.    Pemeriksaan Diagnosis

Diagnosis Asthma berdasarkan :

  1. Anamnesis: Riwayat  Perjalanan Penyakit, Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap Asthma, riwayat keluarga dan riwayat adanya alergi, serta gejala klinis.
  2. Pemeriksaan Fisik
  3. Pemeriksaan Laboratorium : Darah (terutama eosinofil) Sputum (Eosinofil, spiral Curshman, Kristal Charcot-leyden)
  4. Tes Fungsi Paru dengan Spirometri atau Peak Flow Meter untuk menentukan adanya Obstruksi Jalan napas. (Arief Mansjoer.1999)
  5. 9.    Penatalaksanaan

Prinsip Umum Pengobatan Asthma Bronchial :

  1. Menghilangkan Obstruksi Jalan Nafas dengan segera
  2. Mengenal dan menghidari Faktor-faktor yang mencetuskan serangan  Asthma.
  3. Memberikan Penerangan kepada Penderita ataupun Keluarganya mengenai Penyakit Asthma, baik Pengobatannya maupun tentang perjalanan Penyakitnya sehingga Penderita mengerti Tujuan Pengobatan yang diberikan dan bekerja sama dengan Dokter atau Perawat yang merawat.

1)    Pemberian Penyuluhan

2)    Menghindari Faktor Pencetus

3)    Pemberian Cairan

4)    Beri O2 bila perlu

10. Pengobatan

  1. Pengobatan Farmakologik :

Bronkodilator : Obat Yang melebarkan Saluran Nafas. Terbagi dalam 2 golongan yaitu Simptomatik / Andrenergik (Adrenalin Dan Efedrin) Dan Nama Obat :

1)    Orsiprenalin (Alupent)

2)    Fenoterol (Berotec)

  1. Santin (Teofilin) Nama Obat Yaitu :

1)    Aminofilin (Amican Supp)

2)    Aminofilin (Euphilin Retard)

3)    Teofilin (Amilex)

Efek Dari Teofilin sama dengan obat golongan Simptomatik tetapi cara kerjanya berbeda. Sehingga bila kedua obat ini dikombinasikan Efeknya saling memperkuat cara pemakaian :

Bentuk suntikan Teofilin/Aminofilin dipakai pada serangan Asthma akut, dan disuntikan perlahan-lahan langsung ke pembuluh darah. Karena sering merangsang  lambung bentuk tablet atau sirupnya sebaliknya diminum sesudah makan. Itulah sebabnya penderita yang mempunyai sakit lambung sebaiknya berhati-hati bila minum obat ini. Teofilin ada juga dalam bentuk Supositoria ini digunakan jika penderita karena sesuatu hal ini tidak dapat  minum Teofilin (Misalnya muntah atau lambungnya kering)

  1. c.    Kromalin

Kromalin bukan Bronkodilator tetapi merupakan obat pencegahan serangan Asthma. Manfaatnya adalah untuk penderita Asthma Yang dihirup (Ventolin Diskhaler Dan BricAsthma Turbuhaler) atau Cairan Bronkodilator (Alupent, Berotec, BrivAsthma serta Ventolin) yang oleh alat khusus diubah menjadi Aerosol (Partikel-partikel yang sangat halus) untuk selanjutnya dihirup.

  1. d.    Ketofelin

Mempunyai Efek pencegahan terhadap Asthma seperti Kromalin. Biasanya diberikan dengan dosis dua kali 1 mg / hari. Keuntungan obat ini adalah dapat diberikan secara oral.

11. Pencegahan

Pasien dengan Asthma Kambuhan harus menjalani pemeriksaan Mengidentifikasi subtansi yang mencetuskan terjadinya Serangan, penyebab yang mungkin dapat saja bantal, kasur, pakaian jenis tertentu, hewan pemeliharaan, kuda, Detergen,  sabun, makanan tertentu, jamur dan serbuk sari, jika serangan berkaitan dengan musim, maka serbuk sari dapat menjadi dugaan kuat, upaya harus di buat bentuk menghindari agen penyebab kapan saja memungkinkan. (Brunner dan Suddarth 1999).

 

 

  1. B.   Tinjauan Tentang Keluarga
  2. 1.    Pengertian

Menurut Departemen Kesehatan RI 1988, Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul serta tinggal disuatu tempat dibawah satu atap dalam keadaan saling ketergantungan.     (Santun Setiawati,2008)

Menurut Helvie 1981, Keluarga Adalah sekolompok manusia yang tinggal dalam satu rumah tangga dalam kedekatan yang konsisten dan hubungan yang erat. (Setiadi.2008)

Menurut Friedman 1998, Keluarga Adalah Kumpulan dua orang atau lebih yang hidup bersama dengan keterikatan aturan dan emosional dan individu mempunyai peran masing-masing yang bagian dari keluarga. (Suprajitno, S.Kep.2004)

  1. 2.    Tipe Keluarga

Pembagian tipe keluarga bergantung pada konteks keilmuan dan orang yang mengelompokkan. Secara tradisional keluarga dikelompokkan menjadi 2 yaitu :

  1. Keluarga Inti (Nuclear Family) adalah keluarga yang hanya terdiri ayah, ibu, dan anak yang diperoleh dari keturunannya atau adopsi atau keduanya.
  2. Keluarga Besar (Extended Family) adalah keluarga ini bertambah Anggota keluarga lain yang masih mempunyai hubungan darah (Kakek-nenek, paman- Bibi). (Suprajitno, S.Kp.2004)
  3. 3.    Tahap Perkembangan Keluarga

Perawat keluarga perlu mengetahui tentang tahapan dan tugas perkembangan keluarga, untuk memberikan pedoman dalam menganalisis pertumbuhan dan kebutuhan promosi kesehatan keluarga serta untuk memberikan dukungan pada keluarga untuk kemajuan dari satu tahap ke tahap berikutnya. Tahap perkembangan keluarga Menurut Duvall Dan Miller (1985); Carter dan Mc Goldrick (1988), mempunyai tugas perkembangan yang berbeda seperti :

  1. a.    Keluarga pemula Atau Pemasangan baru (Berganning Family)

Pasangan Baru menikah yang belum mempunyai anak. Tugas perkembangan keluarga Pemula antara lain : membina hubungan intim yang memuaskan, menetapkan tujuan bersama, membina hubungan dengan keluarga lain, teman dan kelompok sosial, persiapan menjadi orang tua,

  1. b.    Keluarga sedang mengasuh anak (Anak tertua bayi sampai umur 30 bulan) (Child Bearing)

Tugas Keluarga ini Adalah adaptasi perubahan anggota keluarga (peran, Interaksi, Seksual dan kegiatan), mempertahankan hubungan yang memuaskan dengan pasangan, Menata ruang untuk anak, Biaya/Dana, dan mengadakan kebiasaan keagaamaan secara rutin. (Setiadi.2008)

  1. c.    Keluarga Dengan anak usia prasekolah (anak tertua berumur    2-6 tahun)

Tugas Perkembangan keluarga saat ini adalah Pemenuhan kebutuhan anggota keluarga, membantu anak bersosialisasi, beradaptasi dengan anak baru lahir, anak yang lain juga terpenuhi, pembagian waktu, individu, pasangan dan anak, pembagian tanggung jawab.

  1. Keluarga Dengan Anak Usia Sekolah (Anak tertua Usia 6-13 tahun).

Tugas Perkembangan keluarga Pada Tahap ini Adalah : Mensosialisasikan anak termasuk meningkatkan prestasi sekolah dan mengembangkan dengan teman sebaya, membiasakan belajar teratur, memperhatikan anak saat menyelesaikan tugas sekolah. (Ns. Komang Ayu Henny Achjar, SKM, MKep, SpKom. 2011)

  1. e.    Keluarga Dengan Anak Remaja (anak Tertua Umur 13-20 Tahun)

Menurut Duvall Pada tahap Ini : tahap yang paling rawan, karena dalam tahap ini anak akan mencari identitas diri dalam membentuk kepribadiaanya, oleh karena itu suri tauladan dari kedua orang tua sangat diperlukan. Komunikasi dan saling pengertian antara kedua orang tua dengan anak perlu dipelihara dan dikembangkan. (Drs. Nasrul Efiendy.1998)

  1. f.      Keluarga Yang melepas anak usia dewasa muda (mencakup anak pertama sampai anak terakhir yang meninggalkan rumah)

Tugas Perkembangan Keluarga : memperluaskan keluarga inti menjadi keluarga besar, mempertahankan Intim, berperan Suami-istri kakek dan nenek, membantu anak untuk mandiri sebagai keluarga baru dimasyarkat. (Setiadi, 2008)

  1. g.    Keluarga Orang Tua usia pertengahan (Middle Age Family)

Tugas Perkembangan Pada Tahap Ini : Menyediakan lingkungan yang meningkatkan kesehatan, mempertahankan hubungan yang memuaskan dan arti para orang tua dan lansia, memperkokoh hubungan perkawinan dan merencanakan kegiatan yang akan datang, tetap menjaga komunikasi dengan anak-anak. (Ns. Komang Ayu Henny Achjar, SKM, MKep, SpKom. 2010)

  1. h.    Keluarga Dalam Masa Pensiun Dan Lansia.

Tugas Perkembangan pada Tahap ini adalah Menerima kematian pasangan, kawan dan mempersiapkan kematian, penyesuaian tahap masa pensiun dengan cara merubah cara hidup, mempertahankan keakraban pasangan dan saling merawat, dan melakukan Life Review masa lalu. (Setiadi,2008)

 

  1. 4.    Struktur Keluarga

Struktur Keluarga menggambarkan bagaimana keluarga melaksanakan fungsi keluarga melaksanakan fungsi keluarga dimasyarakat. Struktur keluarga terdiri dari bermacam-macam diantaranya adalah :

  1. 1.    Patrineal

Adalah keluarga sedarah yang terdiri dari anak  saudara sedarah dalam beberapa generasi, dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ayah.

  1. 2.    Matrilineal

Adalah keluarga sedarah yang terdiri dari anak saudara sedarah dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ibu.

  1. 3.    Matrilokal

Adalah sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga

  1. 4.    Patrilokal

Adalah sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah suami

  1. 5.    Keluarga Kawin

Adalah hubungan suami istri sebagai dasar bagi pembinaan keluarga, dan beberapa anak saudara yang menjadi bagian keluarga karena adanyan hubungan dengan suami atau istri. (Setiadi.2008)

  1. 5.    Fungsi Pokok Keluarga

Ada Beberapa fungsi yang dijalankan keluarga sebagai berikut :

  1. 1.    Fungsi Afektif

Menurut Friedman (1998), fungsi Afektif adalah fungsi keluarga yang utama untuk mengajarkan segala untuk mempersiapkan anggota keluarga berhubungan dengan orang lain. (Setiadi.2008)

  1. 2.    Fungsi Biologis

Adalah Untuk meneruskan keturunan, Memelihara dan membesarkan anak, Memenuhi kebutuhan gizi keluarga, Memelihara dan merawat anggota keluarga. (Setiadi. 2008)

  1. 3.    Fungsi Psikologis

Memberikan kasih sayang dan rasa aman, Memberikan perhatian diantara anggota keluarga, Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga, Memberikan identitas  keluarga. (Drs. Nasrul Efiendy.1998)

  1. 4.    Fungsi Sosialisasi

Fungsi yang mengembangkan proses interaksi dalam keluarga. Sosialisasi dimulai sejak lahir dan keluarga merupakan tempat individu untuk belajar. (Santun Setiawati. 2008)

 

 

 

  1. 5.    Fungsi Ekonomi

Adalah Mencari sumber-sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga, Pengaturan pengunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga, Menabung Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan keluarga dimasa yang akan datang misalnya pendidikan anak-anak jaminan hari tua dan sebagainya. (Setiadi.2008)

  1. 6.    Fungsi Pendidikan

Adalah Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, keterampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimilikinya, Mempersiapkan Anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi peranannya sebagai orang dewasa, Mendidik anak sesuai dengan tingkat-tingkat perkembangannya. (Drs. Nasrul Efiendy.1998)

  1. 7.    Keluarga Sebagai Sistem

Pengertian sistem yang paling umum adalah kumpulan beberapa bagian fungsional yang saling berhubungan dan tergantung satu  dengan yang lain dalam waktu tertentu untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

 

 

 

Alasan keluarga disebut sebagai sistem adalah sebagai berikut :

  1. Keluarga mempunyai subsistem : Anggota, fungsi, peran, aturan, budaya dan lainnya yang dipelajari dan dipertahankan dalam kehidupan.
  2. Terdapat saling berhubungan dan ketergantungan antar subsistem.
  3. Merupakan unit (bagian) terkecil dari masyarakat yang dapat  mempengaruhi supra-sistemnya.
  4. 6.    Tugas Keluarga Dalam Bidang kesehatan

Sesuai dengan fungsi pemeliharaan kesehatan, keluarga mempunyai tugas dibidang kesehatan yang perlu dipahami dan dilakukan, meliputi:

  1. a.    Mengenal Masalah Kesehatan Keluarga.

Keluarga merupakan kebutuhan keluarga yang tidak boleh diabaikan karena tanpa kesehatan segala sesuatu tidak akan berarti dan karena kesehatanlah kadang seluruh kekuatan sumber daya dan dana karena kesehatanlah kadang seluruh kekuatan sumber daya dan dana keluarga habis. Perubahan sekecil perubahan yang dialami anggota keluarga secara tidak langsung menjadi perhatian orang tua/keluarga. Apabila menyadari adanya perubahan keluarga, perlu dicatat kapan terjadinya, perubahan apa yang terjadi dan beberapa besar perubahannya.

  1. b.    Memutuskan Tindakan Kesehatan Yang Tepat Bagi Keluarga

Tugas ini merupakan upaya keluarga yang utama untuk mencari pertolongan yang tepat sesuai dengan keadaan keluarga, dengan pertimbangan siapa diantara keluarga yang mempunyai kemampuan memutuskan untuk menentukan tindakan yang tepat agar masalah kesehatan dapat dikurangi atau bahkan teratasi.

  1. Merawat Keluarga Yang Mengalami Gangguan Kesehatan

Sering kali keluarga telah mengambil tindakan yang tepat dan benar, tetapi keluarga memiliki keterbatasan yang telah diketahui oleh keluarga sendiri. Jika demikian, anggota keluarga yang mengalami gangguan kesehatan perlu memperoleh tindakan lanjutan atau perawatan agar masalah yang lebih parah tidak terjadi.

  1. Memodifikasi Lingkungan Keluarga Untuk Menjamin Kesehatan Keluarga.
  2. Memanfaatkan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Di Sekitranya Bagi Keluarga. (Suprajitno, S.Kp.2004)

 

 

 

 

  1. 7.    Ketidakmampuan Keluarga dalam Melaksanakan Tugas-tugas Kesehatan dan keperawatan.

Tugas Keluarga merupakan Pengumpulan data yang berkaitan dengan ketidakmampuan keluarga dalam menghadapi masalah kesehatan. Asuhan keperawatan keluarga, mencantumkan  lima tugas keluarga sebagai paparan sebagai Etiologi/Penyebab masalah dan biasanya dikaji pada saat penjajakan tahap II. Bila ditemui data maladaptive pada keluarga lima tugas keluarga yang dimaksud adalah :

  1. Ketidaksanggupan mengenal masalah kesehatan keluarga, disebabkan karena :

 

  1. Kurang pengetahuan/ketidaktahuan fakta
  2. Rasa takut akibat masalah yang diketahui
  3. Sikap dan falsafah hidup.
  4. Ketidakmampuan keluarga mengambil keputusan dalam melakukan tindakan yang tepat, disebabkan karena :

 

  1. Tidak memahami mengenai  sifat, berat, dan luasnya masalah.
  2. Masalah Kesehatan tidak begitu menonjol
  3. Keluarga Tidak sanggup memecahkan masalah karena kurang pengetahuan  dan kurangnya sumber daya keluarga.
  4. Tidak sanggup memilih tindakan diantara beberapa pilihan
  5. Ketidakcocokan pendapat dari anggota-anggota keluarga
  6. Tidak tahu tentang fasilitas kesehatan yang ada
  7. Takut dari akibat tindakan, Sikap negatif terhadap masalah kesehatan, Fasilitas kesehatan tidak terjangkau
  8. Kurang percaya terhadap petugas dan lembaga kesehatan
  9. Kesalahan informasi terhadap tindakan yang diharapkan.
  10. Ketidakmampuan merawat anggota keluarga yang sakit, disebabkan karena:

 

  1. Tidak mengetahui keadaan penyakit misalnya, sifat, penyebab, penyebaran, perjalanan penyakit, gejala dan perawatannya serta pertumbuhan dan perkembangan anak.
  2. Tidak mengetahui tentang perkembangan perawatan yang dibutuhkan
  3. Kurang/tidak ada fasilitas yang diperlukan untuk perawatan
  4. Tidak seimbang sumber-sumber yang ada dalam keluarga, misalnya : keuangan, anggota keluarga yang bertanggung jawab, fasilitas fisik untuk perawatan.
  5. Sikap negative terhadap yang sakit
  6. Konflik individu dalam keluarga
  7. Sikap dan pandangan hidup
  8. Perilaku yang mementingkan diri sendiri
  9. Ketidaksanggupan memelihara lingkungan rumah yang dapat mempergaruhi kesehatan dan perkembangan pribadi anggota keluarga. Disebabkan karena:

 

1)    Sumber-sumber keluarga tidak cukup, diantaranya keuangan, tanggung jawab/wewenang, keadaan fisik rumah yang tidak memenuhi syarat

2)    Kurang dapat melihat keuntungan dan manfaat pemeliharaan lingkungan rumah

3)    Ketidaktahuan pentingnya sanitasi lingkungan, Konflik personal dalam keluarga

4)    Ketidaktahuan tentang usaha pencegahan penyakit

5)    Sikap dan pandangan hidup

6)    Ketidakkompakkan keluarga, karena sifat mementingkan diri sendiri, tidak ada kesepakatan, acuh terhadap anggota keluarga yang mempunyai masalah.

  1. Ketidakmampuan menggunakan sumber dimasyarakat guna memelihara kesehatan, disebabkan karena :

 

  1. Tidak tahu bahwa fasilitas kesehatan itu ada, Tidak memahami keuntungan yang diperoleh
  2. Kurang percaya terhadap petugas kesehatan dan lembaga kesehatan
  3. Pengalaman yang kurang baik dari petugas kesehatan
  4. Rasa takut pada akibat dari tindakan, Tidak terjangkau fasilitas yang diperlukan, Tidak adanya fasilitas yang diperlukan, Rasa asing dan tidak ada dukungan dari masyarakat, Sikap dan falsafah hidup, (Drs. Nasrul Efiendy,1998)

 

 

 

 

  1. C.   Asuhan Keperawatan Keluarga
  2. 1.    Pengkajian

Pengkajian Suatu tahapan ketika seorang perawat mengumpulkan informasi secara terus menerus tentang keluarga yang dibinanya. (Suprajitno, S.Kp)

Pengkajian merupakan suatu proses berkelanjutan, di mana pengkaji menggambarkan kondisi/situasi klien sebelumnya dan saat ini sehingga informasi tersebut bisa digunakan untuk memprediksi dimasa yang akan datang. (Santun Setiawati)

  1. 2.    Tahap-tahap Pengkajian

Untuk mempermudah perawat keluarga saat melakukan pengkajian, dipergunakan istilah penjajakan.

  1. Penjajakan I

Data-data yang dikumpulkan pada penjajakan I antara lain:

Data Umum, Riwayat tahapan perkembangan, Lingkungan, Struktur Keluarga, Fungsi Keluarga, Strees dan koping keluarga, Harapan keluarga, Data tambahan, Pemeriksaan Fisik

Dari hasil pengumpulan data tersebut maka akan dapat didentifikasi masalah kesehatan yang dihadapi keluarga. Contoh:

  1. Anggota Keluarga dengan masalah kesehatan sistem pencernaan, Anggota keluarga dengan masalah kesehatan sistem Pernafasan, Anggota keluarga dengan masalah kesehatan Cairan elektrolit,
  2. Anggota keluarga dengan masalah kesehatan Kehamilan resiko Tinggi, Anggota keluarga dengan masalah kesehatan Malnutrisi
  3. Anggota keluarga dengan masalah kesehatan Hipertensi
  4. Anggota keluarga dengan masalah kesehatan Penyakit Kronik
  5. Penjajakan II

Pengkajian yang tergolong dalam penjajakan II diantaranya pengumpulan data-data yang berkaitan dengan ketidakmampuan keluarga dalam menghadapi masalah kesehatan sehingga dapat ditegakkan diagnosa keperawatan keluarga.

Adapun ketidakmampuan keluarga dalam menghadapi masalah diantaranya : Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah kesehatan, Ketidakmampuan keluarga Mengambil keputusan, Ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga, Ketidakmampuan keluarga memodifikasi Lingkungan Dan Ketidakmampuan keluarga memanfaatkan Fasilitas kesehatan. (Santun Setiwati,2008)

 

 

  1. 3.    Diagnosa Keperawatan Keluarga

Diagnosa Keperawatan keluarga merupakan kumpulan pernyataan, uraian dari hasil wawancara, pengamatan langsung dan pengukuran dengan menunjukkan status kesehatan mulai dari potensial, resiko tinggi, sampai masalah aktual. (Santun Setiawati 2008)

  1. 4.    Analisa Data

Setelah data terkumpul (Dalam Format Pengkajian) maka selanjutnya dilakukan analisa data yaitu mengaitkan data dan menghubungkan dengan konsep teori dan prinsip yang relevan untuk membuat kesimpulan dalam menentukan masalah kesehatan dan keperawatan keluarga.

Cara Analisa Data Adalah :

  1. Validasi data yaitu meneliti kembali data yang terkumpul dalam format pengkajian.
  2. Mengelompokan Data berdasarkan kebutuhan Bio, Psiko, Sosial Dan Spiritual.
  3. Membandingkan Dengan Standart
  4. Membuat Kesimpulan tentang kesenjangan yang ditemukan. (Setiadi.2008)

 

 

 

  1. 5.    Perumusan Masalah

Rumusan masalah kesehatan keluarga dappat menggambarkan keadaan kesehatan dan status kesehatan keluarga, karena merupakan hasil dari pemikiran dan pertimbangan yang mendalam tentang situasi kesehatan lingkungan, norma, nilai, kultur yang dianut oleh keluarga tersebut . (Drs. Narsul Efiendy.2008)

  1. a.    Masalah (Problem)

Adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan masalah (tidak terpenuhinya kebutuhan dasar keluarga dan anggota keluarga) yang di dentifikasi oleh perawat melalui pengkajian tujuan penulisan pernyataan masalah adalah menjelaskan status kesehatan atau masalah kesehatan keluarga secara jelas dan sesingkat mungkin daftar diagnosa keperawatan keluarga berdasarkan NANDA 1995 adalah sebagai berikut :

  1. Diagnosa Keperawatan Keluarga pada masalah lingkungan

a)    Resiko terhadap cidera

b)    Resiko terjadi infeksi (Penularan Penyakit)

c)    Kerusakan Penatalaksanaan pemeliharaan rumah (Higienis lingkungan)

  1. Diagnosa keperawatan keluarga pada masalah struktur peran (komunikasi keluarga Disfungsional)

 

  1. Diagnosa Keperawatan keluarga pada masalah struktur peran :

a)    Isolasi Social

b)    Kerusakan Penatalaksanaan Pemeliharaan Rumah

  1. Diagnosa Keperawatan keluarga pada masalah fungsi efektif

a)    Perubahan proses keluarga

b)    Perubahan menjadi orang tua

c)    Koping keluarga tidak efektif ketadkmampuan

  1. Diagnosa keperawatan Keluarga pada masalah fungsi social

a)    Konflik peran orang tua

b)    Kurang pengetahuan

  1. Diagnosa keperawatan keluarga pada masalah fungsi perawatan kesehatan

a)    Perubahan pemeliharaan kesehatan

b)    Potensial peningkatan pemeliharaan kesehatan

  1. Diagnosa Keperawatan keluarga pada masalah koping

a)    Koping keluarga tidak efektif menurun

b)    Koping keluarga tidak efektif ketidakmampuan

c)    Resiko terhadap tindakan kekerasan

 

 

 

 

  1. b.    Penyebab (Etiologi)

Dikeperawatan keluarga etiologi ini mengacu kepada 5 tugas keluarga yaitu :

  1. Mengenai Masalah kesehatan setiap anggotanya
  2. Mengambil keputusan untuk tindakan yang tepat
  3. Memberikan keperawatan dirinya sendiri karena cacat atau usianya yang terlalu muda
  4. Mempertahankan suasana dirumah yang menguntungkan kesehatan dan perkembangan kepribadian anggota keluarga.
  5. c.    Tanda (Sign)

Tanda dan gejala adalah sekumpulan data subjektif dan objektif yang diperoleh perawat dari keluarga yang mendukung masalah dan penyebab perawat  hanya boleh mendokumentasikan tanda dan gejala yang paling signifikan perumusan diagnosis keperawatan keluarga sama dengan diagnosa diklinik yang dapat dibedakan menjadi 5 (lima) kategori  yaitu :

1)    Aktual (terjadi deficit/gangguan kesehatan)

Menjelaskan masalah nyata saat ini sesuai data yang ditemukan yaitu dengan ciri dari pengkajian didapatkan tanda dan gejala dari gangguan kesehatan.

 

Diagnosa keperawatan aktual memiliki tiga komponen diantaranya adalah problem etiologi dan simpton.

  1. Problem yang mengacu pada permasalahan yang dihadapi klien contoh problem : perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan pada balita (anak M) Keluarga bapak T
  2. Etiologi  (Faktor yang berhubungan ) merupakan etiologi atau Faktor penyebab yang dapat mempengaruhi perubahan status kesehatan Faktor ini mengacu pada 5 tugas keluarga contoh. Etiologi berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan gangguan nutrisi
  3. Simpton (Batasan Karateristik) yang mengacu pada petunjuk klinis tanda subjektif dan objektif jadi syarat diagnosa aktual adalah harus ada PES (Problem + Etiologi+Sympton) Contoh Diagnosa Aktual:

a)    Perubahan Nutrisi kurang dari kebutuhan pada balita (anak M) keluarga bapak T. Berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan gangguan nutrisi.

b)    Bersihan jalan nafas tidak efektif pada ibu T berhubungan dengan kurangnya kemampuan keluarga bapak T merawat anggota keluarga yang sakit.

2)    Resiko (Ancaman Kesehatan)

Diagnosa keperawatan resiko memiliki dua komponen diantaranya adalah problem dan etiologi ciri diagnosa resiko adalah sudah ada data yang menunjang namun belum terjadi gangguan contoh:

  1. Resiko Terjadi konflik pada keluarga bapak T berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga mengenal masalah komunikasi dalam keluarga.
  2. Resiko tinggi terhadap penularan TBC Paru pada anggota keluarga yang lain yang berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga mengenal gangguan kesehatan setiap anggotannya.

3)    Wellnes (Keadaan Sejahtera)

Adalah keputusan klinik tentang kesehatan keluarga dalam transisi dari tingkat sejahtera tertentu ke tingkat sejahtera yang lebih tinggi sehingga kesehatan keluarga dapat ditingkatkan : Contoh pernyataan diagnosa keperawatan sejahteraan:

  1. Prilaku mencari bantuan kesehatan yang berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang peran sebagai orang baru (Linda Jual Carpenito, 1995)
  2. Potensial terjadi peningkatan kesejahteraan pada ibu hamil (ibu N) keluarga Bapak F.
  3. Potensial peningkatan status kesehatan pada bayi keluarga Bapak x.

4)    Sindrom

Adalah Diagnosa yang terdiri dari kelompok diagnosa actual dan resiko tinggi yang diperkirakan akan muncul karena suatu kejadian/situasi tertentu menurut NANDA ada 2 diagnosa yaitu :

  1. Syndrom trauma Pemerkosaan (Rape Trauma Syndrome) pada kelompok ini menunjukkan adanya tanda dan gejala Misalnya : cemas, Takut, sedih, gangguan istirahat dan tidur dan lain-lain.
  2. Resiko Sindrom penyalahgunaan (Risk For Dijuse Syndrome) Misalnya : Resiko gangguan proses fikir, resiko gangguan gambaran diri dan lain-lain (Setiadi.2008)
  3. 6.    Perioritas Diagnosa Keperawatan yang ditemukan

Tahap berikutnya setelah ditetapkan rumusan masalahnya adalah memprioritaskan masalah sesuai dengan keadaan keluarga karena dalam suatu keluarga perawat dapat menemukan lebih dari satu diagnosa keperawatan.

Untuk menentukan prioritas terhadap diagnosa keperawatan keluarga yang ditemukan di hitung dengan menggunakan skala prioritas skala Baylon dan Maglaya) sebagai Berikut :

  1. Tentukan Skor untuk tiap Kriteria
  2. Skor dibagi dengan angka tertinggi dan dikalikan dengan bobot

 

  1. Jumlahkan skor untuk semua criteria
  2. Skor Tertinggi adalah  5 dan sama untuk seluruh bobot

Tabel : 2. Skala Boylon dan Malgaya ( 1978 )

No

Kriteria

Skor

Bobot

1 Sifat masalah

Skala : Tidak / kurang sehat

Ancaman kesehatan

Keadaan sejahtra

 

3

2

1

1

2 Kemungkinan masalah dapat

Skala : Mudah

Sebagian

Tidak dapat

 

2

1

0

2

3 Potensial masalah untuk di cegah

Skala : tinggi

Cukup

Rendah

 

3

2

1

1

4 Menonjol masalah

Skala : masalah berat, harus segera di ganti ada masalah, tetap tidak perlu di ganti masalah tidak di rasakan.

 

2

1

0

1

Sumber data : Aplikasi dalam Praktik Suprajitno 2004

Penentuan Perioritas sesuai dengan Kreteria skala :

  1. Kriteria I Yaitu sifat masalah, bobot yang lebih berat yaitu tidak/kurang sehat karena memerlukan tindakan segera dan disadari dan dirasakan oleh keluarga untuk mengetahui sifat masalah ini mengacu pada tipologi masalah  kesehatan yang terdiri dari 3 kelompok besar yaitu :

a)    Kurang/Tidak Sehat Nilai 3

Yaitu keadaan yang memungkinkan keadaan terjadinya penyakit, kecelakaan dan kegagalan dalam mencapai potensi kesehatan.

Keadaan yang disebut dalam ancaman kesehatan antara lain adalah :

  1. Penyakit keturunan, seperti Asthma, Diabetes Melitus dan sebagainya
  2. Anggota Keluarga ada yang menderita penyakit menular, seperti TBC, Gonore, Hepatitis dan sebagainya.
  3. Jumlah anggota terlalu besar dan tidak sesuai dengan kemampuan sumber daya keluarga
  4. Resiko terjadi kecelakaan seperti tangga rumah terlalu curam, benda tajam diletakkan disembarangan tempat.
  5. Kekurangan atau kelebihan gizi dari masing-masing anggota keluarga.
  6. Keadaan yang menimbulkan strees, antara lain :

Hubungan keluarga tidak harmonis, Hubungan orang tua dan anak yang tegang, Orang tua yang tidak dewasa

  1. Sanitasi Lingkungan

Ventilasi kurang baik, Sumber air Minum tidak memenuhi syarat, Polusi udara, Tempat pembuangan sampah yang tidak sesuai dengan syarat

  1. Kebiasaan Yang merugikan kesehatan
  2. Riwayat Persalinan Sulit

b)    Kurang / Tidak Sehat

Yaitu kegagalan dalam memantapkan kesehatan

  1. Keadaan sakit (sesudah atau sebelum didiagnosa)
  2. Gagal dalam pertumbuhan dan perkembangan yang tidak sesuai dengan pertumbuhan normal.

c)    Situasi Krisis

Perkawinan, Kehamilan, Persalinan, Masa nifas, Menjadi orang tua, Abortus, Anak remaja, Anak masuk sekolah, Kehilangan pekerjaan, Kematian Anggota keluarga

  1. Kreteria II yaitu kemungkinan masalah dapat diubah.

Perhatikan terjangkaunya faktor-faktor sebagai berikut :

a)    Pengetahuan Yang ada sekarang, teknologi dan tindakan untuk menangani masalah

b)    Sumber daya keluarga dalam bentuk fisik, keuangan dan tenaga

c)    Sumber daya perawat dalam bentuk pengetahuan keterampilan dan waktu.

d)    Sumber daya masyarakat dalam bentuk fasilitas, organisasi dalam masyarakat dan sokongan masyarakat.

  1. Kreteria III yaitu Potensial masalah yang dapat dicegah

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan adalah :

a)    Kepelikan dari masalah yang berhubungan dengan penyakit masalah

b)    Lamanya masalah yang berhubungan dengan jangka waktu masalah itu ada.

c)    Adanya Kelompok “High Risk” atau kelompok yang sangat peka menambah potensi untuk mencegah  masalah.

  1. Kreteria IV, menonjolnya Masalah

Perawat perlu menilai persepsi atau bagaimana keluarga melihat masalah kesehatan tersebut. Prioritas didasarkan pada diagnosa keperawatan yang mempunyai skor tertinggi dan didusun berurutan sampai skor terendah.

  1. 7.    Perencanaan Keperawatan Keluarga

Perencanaan adalah bagian dari fase perorganisasian dalam proses keperawatan keluarga yang meliputi penentuan tujuan Perawatan (jangka Panjang/Pendek), penetapan standart dan kreteria serta menentukan perencanaan untuk mengatasi masalah keluarga.

  1. Penetapan Tujuan

Adalah hasil yang ingin dicapai untuk mengatasi masalah diagnosa keperawatan keluarga. Bila dilihat dari sudut jangka waktu, maka tujuan perawatan keluarga dapat dibagi menjadi :

  1. Tujuan Jangka Panjang

Menekankan pada perubahan perilaku dan mengarah kepada kemampuan mandiri. Dan lebih baik ada batas waktunya, misalnya dalam waktu 2 hari. Pencatuman jangka waktu ini adalah untuk mengarahkan evaluasi pencapaian pada waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Contoh : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 2 hari seluruh keluarga Bapak Jumain dapat merawat anggota keluarga yang sakit dan dapat mencegah penularan penyakit.

  1. Tujuan Jangka pendek

Ditekankan pada keadaan yang bisa dicapai setiap harinya yang dihubungkan dengan keadaan yang mengacam kehidupan. Contoh :

a)      Keluarga Bapak Jumain Dapat mengenal Dampak permasalahan penyakit Ibu Romlah dengan menjelaskan akibat yang terjadi bila penyakit Ibu Romlah Tidak segera Diobati.

b)      Bayi Yang belum Diimunisasi dari keluarga tersebut harus segera diberi imunisasi BCG, DPT, dan Polio.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam merumuskan tujuan keperawatan adalah :

a)    Berdasarkan masalah yang telah dirumuskan

b)    Merupakan Hasil akhir yang ingin dicapai

c)    Harus objektif atau merupakan tujuan operasional langsung dari kedua belah pihak (keluarga dan perawat)

d)    Mencakup criteria keberhasilan sebagai dasar Evaluasi.

  1. Penetapan Kriteria Dan Standar

Merupakan Standart evaluasi yang merupakan gambaran tentang factor-faktor yang dapat member petunjuk bahwa tujuan telah tercapai dan digunakan dalam membuat pertimbangan bentuk dari standar dan Kriteria ini adalah penyataan Verbal (Pengetahuan, Sikap, Dan Psikomotor)

Tabel : 3. Penetapan Kriteria Dan Standar

No

Kriteria

Standar

1 Pengetahuan
  1. Keluarga Mampu menyatakan pengertian Asthma secara umum
  2. Keluarga Mampu menyebutkan jenis makanan atau buah-buahan yang dapat membantu proses penyembuhan kulit.
  3. Keluarga dapat menyebutkan akibat jika tidak diobati
  4. Keluarga mampu memutuskan untuk membuat rencana control setiap bulan puskesmas
2 Sikap
  1. Keluarga mampu memutuskan untuk membuat rencana control setiap 1 bulan sekali kepuskesmas
3 Psikimotor
  1. Keluarga bisa menyediakan buah buahan yang banyak mengandung Vitamin C.

Sumber : Setiadi 2008

  1. 8.    Pembuatan Rencana Keperawatan

Intervensi Keperawatan adalah suatu tindakan langsung kepada keluarga yang dilaksanakan oleh perawat yang ditujukan kepada kegiatan  yang berhubungan dengan promosi mempertahankan dalam menentukan rencana tindakan adalah :

  1. Sebelum menulis cek sumber Informasi data.
  2. Buat rencana keperawatan yang mudah dimengerti
  3. Tuliskan harus jelek, spesifik dapat diukur dan Kriteria hasil sesuai dengan indentifikasi masalah.
  4. Memulai instruksi keperawatan harus menggunakan kata kerja.
  5. Gunakan pena tinta dalkam menulis untuk mencegah penghapusan tulisan atau tidak jelasnya tulisan.
  6. Menggunakan kata kerja rencana kegiatan harus secara jelas menjabarkan setiap kegaiatan sehingga perlu menggunakan kata kerja yang mudah misalnya ajarkan cara perawatan luka
  7. Menetapkan teknik dan prosedur keperawatan yang akan digunakan.
  8. Melibatkan keluarga dalam menyusun rencana tindakan
  9. Mempertimbangkan latar belakang budaya dan agama, lingkungan sumber daya dan fasilitas yang tersedia.
  10. Memperhatikan kebijaksanaan dan peraturan  yang berlaku.
  11. Rencana tindakan disesuaikan dengan seberapa daya dan dana yang dimiliki oleh keluarga dan mengarah kemandirian sehingga tingkat ketergantungan dapat diminimalisasikan focus dari intervensi keperawatan keluarga antara lain meliputi  kegiatan yang bertujuan :

1)    Menstimulasi kesadarn atau penerima keluarga mengenai masalah dan kebutuhan kesehatan dengan cara :

  1. Memberi informasi yang tepat
  2. Mengidentifikasi kebutuhan dan harapan keluarga tentang kesehatan.
  3. Mendorong sikap emosi yang sehat yang mendukung upaya kesehatan masalah.
  4. Menstimulasi keluarga untuk memutuskan cara perawatan keluarga yang tepat, dengan cara :
  5. Mengidentifikasi Konsekwensi tidak melakukan tindakan
  6. Mengidentifikasi sumber-sumber yang memiliki keluarga
  7. Mendiskusikan tentang kosenkwensi tiap tindakan

2)    Memberikan kepercayaan diri dalam merawat anggota yang sakit dengan cara :

  1. Mendemostrasikan cara perawatan
  2. Menggunakan alat dan fasilitas yang ada dirumah
  3. Mengawasi keluarga melakukan perawatan.

3)    Membantu keluarga untuk menemukan cara bagaimana membuat lingkungan memnjadi  sehat dengan cara :

  1. Menemukan sumber-sumber yang dapat digunakan keluarga.
  2. Melakukan perubahan lingkungan keluarga septimal mungkin

4)    Memotivasi Keluarga untuk memanfaatkan Fasilitas kesehatan yang ada dengan cara :

  1. Mengenalkan fasilitas kesehatan yang ada di lingkungan keluarga
  2. Membantu keluarga menggunakan fasilitas kesehatan yang ada.

Saat menyusun rencana intervensi sebaiknya perawat harus melibatkan keluarga secara katif untuk memudahkan pelaksanaan tindakan dan ini merupakan salah satu cara untuk menghormati dan menghargai keluarg. Efektifitas yang akan diperoleh perawat yaitu  ada efek positif terhadap interaksi dengan keluarga karena keluarga tidak menentang, karena selalu dilibatkan sebelumnya, dan akhirnya keluarga cenderung bertanggung jawab. (Setiadi.2008)

  1. 9.    Implementasi

Implementasi adalah pengelolaan dan perwujudan dari rencana keperawatan yang telah disusun pada tahap perecanaan pada tahap ini, perawat yang mengasuh keluarga sebaiknya tidak bekerja sendiri, tetapi perlu melibatkan secara Integrasi semua kesehatan yang menjadi tim perawatan kesehatan di rumah.

Ada 3 tahap dalam tindakan keperawatan keluarga, Yaitu :

  1. Tahap 1 : Persiapan

Persiapan ini meliputi kegiatan-kegiatan :

1)    Kontrak dengan keluarga (Kapan dilaksanakan, beberapa lama waktunya, materi yang akan didiskusikan, siapa yang melaksanakan, anggota keluarga yang perlu mendapatkan informasi)

2)    Mempersipkan peralatan yang diperlukan

3)    Mempersiapkan lingkungan yang kondusif

4)    Mengidentifikasi Aspek-aspek hukum dan etik

  1. Tahap 2 : Intervensi

Tindakan keperawatan keluarga berdasarkan kewenangan dan tanggung jawab perawat secara professional adalah :

  1. Independent

Adalah suatu kegiatan yang dilaksankan oleh perawat sesuai dengan kompetensi keperawatan tanpa petunjuk dan perintah dari tenaga kesehatan lainnya.

  1. Interdependent

Yaitu suatu kegiatan yang memerlukan suatu kerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya, misalnya tenaga sosial, ahli gizi, fisioterapi dan dokter dan yang lainnya.

  1. Tahap 3 : Dokumentasi

Pelaksanaan tindakan keperawatan harus diikuti oleh pencatatan yang lengkap dan akurat suatu kejadian dalam proses keperawatan. (Setiadi.2008)

10. Evaluasi

Tahap Penilaian atau evaluasi Adalah perbandingan yang sistematis dan terencana tentang kesehatan keluarga dengan tujuan yang telah ditetapkan, dilakukan dengan cara bersinambungan dengan melibatkan klien dan tenaga kesehatan lainnya.

Evaluasi disusun menggunakan SOAP secara operasional dengan tahapan dengan sumatif (dilakukan selama proses asuhan keperawatan) dan formatif yaitu dengan proses dan evaluasi akhir. (Setiadi.2008)

 

 

  1. D.   Teori Pengkajian Pada Penderita Asthma Bronchial
  2. a.    Persiapan

Persiapan yang perlu dilakukan oleh perawat adalah sebagai berikut :

  1. Siapkan peralatan seperti baju Periksa, selimut, Stetoskop, senter pena, dan penggaris.
  2. Cuci Tangan sebelum melakukan prosedur
  3. Jelaskan prosedur kepada pasien
  4. Anjurkan Pasien menanggalkan baju sampai pinggang dan mengenakan baju periksa
  5. Pastikan ruang periksa sukup terang dan hangat serta bebas dari gangguan lingkungan.
  6. b.    Hal Yang perlu diperhatikan

Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh perawat Adalah sebagai berikut :

  1. Jaga privasi Pasien
  2. Pemeriksaan Harus terencana dengan baik untuk menghemat tenaga pasien
  3. Pasien mungkin akan batuk dan bersin selama pemeriksaan, maka gunakan ‘universal precautions’.

 

 

 

  1. c.    Langkah-langkah Pemeriksaan
    1. 1.    Pengkajian Awal

Pengkajian Awal yang perlu dilakukan sebagai berikut:

  1. Lakukan Pengkajian cepat mengenai pasien untuk menentukan kemampuan pasien berpatisipasi dalam pemeriksaan.
  2. Inspeksi penampilan umum yang terlihat secara keseluruhan serta amati posisi tubuh pasien. Beri perhatikan khusus terhadap usaha bernapas, warna kulit wajah, ekspresi, bibir, otot-otot yang digunakan, dan pergerakan dada pada tiga bagian toraks (Anterior, Posterior, Lateral).
  3. 2.    Inspeksi Toraks

Hal yang perlu dilakukan perawat saat inpeksi toraks adalah sebagai berikut :

  1. Atur Posisi Pasien

Pemeriksaan dimulai dengan memposisikan pasien pada posisi duduk dengan pakaian dibuka sampai pinggang.

  1. Inspeksi warna kulit

Pastikan warna kulit dada (anterior, posterior, dan lateral, konsisten) dengan warna tubuh bagian tubuh lainnya.

 

 

  1. Tentukan kesimetrisan dada dan inspeksi struktur skeletal.

Pemeriksa berdiri dibelakang pasien dan gambarkan garis imaginer sepanjang batas superior scapula dari akromion kanan sampai akromion kiri.

  1. 3.    Palpasi Dada (Toraks) Posterior
    1. Palpasi dan hitung jumlah tulang rusuk dan sela interkostal

1)    Minta pasien untuk fleksi leher (menunduk), sampai processus spinalis cervical ke-7 akan terlihat

2)    Bila pemeriksaan memindahkan tangan sedikit ke kiri dan kanan dari processus, pemeriksa akan merasakan tulang rusuk pertama

3)    Hitung tulang rusuk dan sela interkostal dan tetap dekat pada garis vertebrae.

  1. Palpasi untuk melihat ‘Tactile Fremitus’

Fremitus adalah vibrasi yang dirasakan di luar dinding dada saat pasien bicara. Vibrasi paling besar dirasakan  di daerah  saluran napas berdiameter besar (Trachea) dan hampir tidak ada pada Alveoli paru-paru.

  1. Auskultasi Toraks Posterior

Prosedur Auskultasi Toraks posterior yang dilakukan oleh perawat adalah sebagai berikut :

 

 

Auskultasi Paru-paru

a)    Auskultasi dilakukan dengan pola yang sama seperti yang digunakan pada perkusi Paru-paru

b)    Mulai Auskultasi pada bagian apeks paru-paru kiri dan lanjutkan seperti pola perkusi.

c)    Dengarkan pula suara-suara tambahan yang mendahului pada siklus inspirasi dan ekspirasi.

  1. Perkusi Toraks

Prosedur perkusi toraks anterior yang dilakukan oleh perawat adalah sebagai berikut :

Perkusi Daerah Paru-paru dengan pola yang teratur

  1. Mulailah perkusi pada daerah apeks dan lanjutan sampai setinggi diafragma
  2. Pastikan Jari-jari tangan yang tidak dominan berada pada celah  interkostal sejajar dengan tulang rusuk
  3. Jika pasien wanita memiliki payudara yang besar, mintalah pasien untuk memindahkan payudaranya ke samping (mengatur posisi) selama prosedur ini. (Irman Somatri.2008)

 

 

 

 

                                             BAB III

Aplikasi Asuhan Keperawatan Keluarga

 

  1. A.   Pengkajian (12 Juli 2012)
  2. 1.    Data Umum
    1. Nama                : Bapak L
    2. Umur                 : 72 Tahun
    3. Jenis Kelamin : Laki-Laki
    4. Agama              : Islam
    5. Pekerjaan         : Tani
    6. Pendidikan       : SR (Sekolah Rakyat)
    7. Alamat               : Desa Lalos Dusun Talamandu
    8. Suku / Bangsa : Bugis/Indonesia
    9. Komposisi Keluarga :

Tabel : 4. Komposisi Keluarga

Struktur dan Peran setiap anggota Keluarga Bapak L yang di dapat saat kunjungan yang ke dua dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

No

Nama

JK

Umur

Hub. dengan KK

Pendidikan

Pekerjaan

Status

 

Riwayat Imunisasi

1.

Ibu M

P

68 th

Istri

SR

Urt

Sehat

2.

Ibu D

P

30 th

Anak

SD

Urt

Sehat

3.

Bapak R

L

36 th

Menantu

SMP

Swasta

Sehat

4.

Anak U

L

10 th

Cucu

SD

Pelajar

Sehat

Lengkap

5.

Anak R

L

9 th

Cucu

SD

Pelajar

Sehat

Lengkap

 

  1. Genogram

A

D

B

C

 

 

E

 

 

Keterangan Gambar :

A  = Orang Tua klien

B  = Orang Tua dari istri

C  = Saudara klien

D  = Saudara dari istri klien

E  = Anak-anak Klien

       : Laki-Laki

: Perempuan

: Klien

: Meninggal

: Tinggal Serumah

  1. Tipe Keluarga

Keluarga Bapak L Adalah Tipe Keluarga Extended Family (Keluarga Besar)

  1. Suku Bangsa

Semua anggota Keluarga bapak L berasal dari suku bugis, bahasa sehari-hari menggunakan bahasa bugis dan Indonesia

  1. Agama

Semua anggota keluarga bapak H menganut agama islam.

 

 

 

  1. Status Sosial Ekonomi

Menurut Bapak L penghasilannya tidak menetap, penghasilan keluarga ± 100.000/minggu, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Keluarga bapak L bergantung pada penghasilan Anak Bapak L, penghasilan di rasakan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, sehingga keluarga benar-benar mengatur pengeluarannya.

  1. Aktivitas Rekreasi Keluarga

Bapak L Mengatakan “Bahwa mereka tidak pernah rekreasi, keluarga hanya menonton TV dirumah dan berkumpul bersama keluarga”

  1. Riwayat Tahap Perkembangan Keluarga

a)    Keluarga bapak L mempunyai anak delapan orang, yang sementara tinggal bersama bapak L Adalah Anak ke delapan. Anak Bapak L mempunyai Anak dua orang. Anak Pertama Yang berumur 10 tahun masih duduk dibangku SD, dan anak kedua berumur 9 tahun masih duduk dibangku SD. Keluarga  ini termasuk dalam tahap perkembangan dengan Usia Lanjut.

b)    Tahap perkembangan keluarga yang belum  terpenuhi karena

Mempertahankan suasana rumah yang menyenangkan. Suasana rumah Bapak L Khususnya Ruang Tamu Bapak L terasa kurang nyaman. Kondisi yang berdebu, barang-barang dan pakaian berantakan. Kondisi seperti ini tidak mendukung kesehatan keluarga.

  1. Riwayat Kesehatan Keluarga
    1. Riwayat Kesehatan Keluarga inti

1)      Bapak L

Bapak L Mengatakan “sudah menderita Asthma sejak  2 tahun yang lalu”. Gejala yang timbul berupa batuk berlendir, sesak nafas, Lemah, dan kekuatan fisik yang menurun. Bila terkena serangan asthma berat baru dibawah ke puskesmas, jika terkena asthma ringan hanya dibelikan obat batuk diwarung”.

2)      Ibu M

Ibu M bekerja sebagai ibu Rumah Tangga dan dalam keadaan sehat. Ibu M “Mengatakan Tidak pernah sakit ataupun menderita penyakit yang serius, dan tidak ada  penyakit keturunan dan menular”.

3)      Ibu D

Ibu D bekerja sebagai Ibu Rumah Tangga dan dalam keadaan sehat.

4)      Bapak R

Bapak R bekerja sabagai Swasta dan dalam keadaan sehat.

 

5)      Anak U

Anak U sekarang bersekolah di SD dan dalam Keadaan sehat.

6)      Anak

Anak R sekarang bersekolah di SD dan Dalam Keadaan sehat.

  1. Riwayat Kesehatan Sebelumnya

Bapak L “mengatakan tidak pernah sakit ataupun menderita penyakit menular yang serius, dan pihak keluarga Bapak L juga tidak memiliki penyakit yang sama dengan bapak L”, Ibu M dalam keadaan sehat, Ibu M juga “Mengatakan bahwa orang tuanya tidak pernah mengalami penyakit yang sama dengan Bapak L”.

  1. Keadaan Lingkungan
    1. Karakteristik Rumah

Rumah Bapak L semi permanen dan milik sendiri Luas rumah yang di  tempati kurang lebih 10 x 7  m2 (Lebar 7, panjang 10),  terdiri dari 3 kamar tidur, 1 ruang tamu, 1 dapur, dan wc yang menyatu dengan rumah, Bentuk bangunan rumah persegi panjang, lantai rumah terbuat dari karpet plastik dan penataan  perabot  rumah tangga tidak tertata dengan rapi, penerangan dan ventilasi <10% luas lantai, khususnya penerangan ventilasi dalam kamar tidak ada yang masuk, Pembuangan limbah hanya di  buang dibelakang  rumah.

  1. Dena Rumah Keluarga L

 

 

 

 

 

 

Keterangan Gambar:

  1. Kamar Tidur 1
  2. Kamar Tidur 2
  3. Kamar Tidur 3
  4. Ruang Tamu
  5. Ruang makan
  6. Dapur
  7. Kamar Wc
    1. Pengolahan Sampah

Keluarga Bapak L tidak mempunyai tempat pembuangan sampah yang terbuat dari kayu, namun cara pengelolaan sampah dengan cara dibakar dibelakang rumah.

  1. Sumber Air Minum

Sumber air minum yang digunakan oleh Bapak L untuk memenuhi kebutuhan sehari hari seperti memasak, mencuci, dan mandi adalah air PDAM, sebelum diminum air dimasak terlebih dahulu.

 

  1. Jamban/WC

Keluarga Bapak L memiliki WC dan kamar mandi, didalam rumah tipe WC yang digunakan jenis Leher Angsa.

  1. Saluran Pembuangan Air Limbah

Keluarga Bapak L tidak mempunyai saluran pembuangan air. Aktivitas didalam rumah hanya dibuang dibelakang rumah.

  1. Sosial
    1. Karateristik tetangga Dan komunitas tempat tinggal

Tetangga Bapak L semuanya ramah dan baik terhadap keluarga Bapak L

  1. Mobilitas Geograpi Keluarga

Bapak L telah 30 tahun tinggal di Desa Lalos Dusun Talamandu, sejak menikah tidak pernah berpindah tempat.

  1. Perkumpulan Keluarga dan Interaksi Masyarakat

Keluarga Bapak L dikenal baik oleh masyarakat setempat..

  1. System Pendukung keluarga

Rumah Keluarga Bapak L berdekatan dengan Puskesmas dan jika keluarga Bapak L ada yang sakit, keluarga membawanya ke Puskesmas terdekat.

  1. Struktur Keluarga
    1. Pola Komunikasi keluarga

Pola Komunikasi yang digunakan oleh Bapak L adalah komunikasi tertutup, bahasa yang digunakan adalah bahasa indonesia kadang-kadang menggunakan bahasa bugis, jika ada masalah dalam keluarga Bapak L Komunikasi diselesaikan dengan musyawarah.

  1. Struktur kekuatan keluarga

Dukungan dan motivasi yang kuat dari anggota keluarga dan ditanamkannya sikap saling menyayangi dan saling membantu sangat menunjang keluarga dalam menyelesaikan masalah kesehatan keluarga.

  1. Struktur Peran

Peran Bapak L adalah mencari nafkah dan menghidupi seluruh anggota keluarga. Peran Ibu M adalah mengurus rumah tangga. Dan Anak Bapak L berperan sebagai Merawat dan Menjaga Anak-anaknya.

  1. Nilai Dan Norma Budaya

Nilai dan norma yang berlaku dalam keluarga menyesuaikan dengan nilai agama islam dan norma yang berlaku dilingkungannya.

  1. Fungsi Keluarga
    1. Fungsi Afektif

Bapak L sangat menyayangi cucu-cucunya dan sewaktu-waktu memberikan teguran apabila cucu-cucunya telah diperingatkan oleh Ibunya, Bapak L selalu mengajarkan kepada cucu-cucunya untuk saling memperhatikan dan saling menghormati dan menghargai satu sama lainnya.

  1. Fungsi Sosialisasi

Interaksi antara sesama dalam keluarga Bapak L cukup baik, karena Bapak L dan Ibu M mengajarkan bagaimana cara berperilaku yang sesuai dengan ajaran agama islam dalam kehidupan sehari hari baik dalam rumah maupun dilingkungan tempat tinggal

  1. Fungsi Perawatan Kesehatan
    1. Mengenal Masalah Kesehatan

Bapak L dan Ibu M sudah mengetahui bahwa penyakit yang diderita oleh bapak L adalah penyakit Asthma. Namun tidak begitu memahami tanda dan gejala, penyebab dan pemahaman keluarga terhadap masalah yang dihadapi

  1. Mengambil Keputusan Mengenai Tindakan Kesehatan  Yang Tepat, Keluarga Bapak L cukup mengetahui tentang penyakit yang diderita Bapak L. sehingga keluarga memutuskan Bapak L di bawa ke Puskesmas.
  2. Merawat Anggota Yang Sakit

Ibu M tidak begitu mengetahui dan paham cara merawat dan mengobati penyakit yang diderita suaminya

 

 

  1. Memodifikasi Lingkungan Rumah Yang Sehat

Keluarga bapak L memahami bahwa Lingkungan sehat  dan bersih dalam rumah dapat mencegah penyakit Bapak L.

  1. Menggunakan Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

Keluarga bapak L mengetahui ada tempat pelayanan kesehatan terdekat dari rumahnya (PUSKESMAS), sehingga bila ada anggota keluarga yang sakit akan dibawa ketempat pelayanan kesehatan.

  1. Fungsi Ekonomi

Ibu M mengatakan bahwa penghasilan suaminya belum cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

  1. Strees Dan Koping Keluarga
    1. Stressor Jangka Pendek

Stress yang dirasakan ibu M adalah karena bapak L sakit-sakitan, penghasilannya sudah mulai berkurang sehingga ibu M cemas tidak ada lagi dana yang tersimpan untuk keluarga.

  1. Kemampuan Keluarga berespon terhadap situasi

Bila ada anggota keluarga yang sakit, keluarga secepatnya dibawa ke Puskesmas.

  1. Strategi Koping yang digunakan

Keluarga bapak L menerima keadaan ini apa adanya dan keluarga tetap memotivasi bapak L untuk tetap berobat agar penyakitnya segera sembuh. Dan melibatkan istrinya mengambil keputusan yang terbaik bagi keluarganya.

  1. Strategi Adaptasi Disfungsional

Penyakit ini dialami sudah cukup lama, Bapak L Kalau Ada masalah, kadang-kadang diam dan tidak terbuka dan tidak mau dibicarakan kepada anaknya.

  1. Pemeriksaan Fisik Keluarga

Tabel : 5. Pemeriksaan Fisik Keluarga

Pemeriksaan Fisik setiap Anggota Keluarga Bapak L yang didapat saat kunjungan ke-2 dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Pemeriksaan Fisik

Tn. L

Ny. M

Ny. D

Tn. R

An. U

Tanda-tanda Vital TD : 130/80 mmhg

ND : 88 x/m

RR : 26 x/m

SB : 36,5 O C

TD : 120/70 mmhg

ND : 80 x/m

RR : 22 x/m

SB : 36 O C

 

TD : 110/80 mmhg

ND : 86 x/m

RR : 20 x/m

SB : 37 O C

TD : 120/80 mmhg

ND : 96 x/m

RR : 20 x/m

SB : 36 O C

ND : 88 x/m

RR : 20 x/m

SB : 36 O C

Integument Kulit bersih, tidak ada benjolan Kulit bersih, tidak ada benjolan Kulit bersih, turgor kulit normal Kulit bersih, turgor kulit normal Kulit bersih, turgor kulit normal
Kepala Rambut beruban, rambut lurus Rambut Beruban, Rambut Lurus Rambut Lurus, Rambut Hitam Kepala Normal,  Rambut Lurus, Rambut Hitam Kepala Normal,  Rambut Lurus, Rambut Hitam
Wajah Wajah Nampak bersih, Tidak ada pembengkakan Wajah Nampak bersih, Tidak ada pembengkakan Wajah Nampak bersih, Tidak ada pembengkakan Wajah Nampak bersih, Tidak ada pembengkakan Wajah Nampak bersih, Tidak ada pembengkakan
Mata Fungsi penglihatan baik, pergerakan bola Mata Kiri Dan Kanan simetris Fungsi penglihatan baik, pergerakan bola Mata Kiri Dan Kanan simetris Fungsi penglihatan baik, pergerakan bola Mata Kiri Dan Kanan simetris Fungsi penglihatan baik, pergerakan bola Mata Kiri Dan Kanan simetris Fungsi penglihatan baik, pergerakan bola Mata Kiri Dan Kanan simetris
Hidung Lubang hidung Simetris kiri dan kanan, Fungsi Penciuman baik,

 

 

 

Lubang hidung Simetris kiri dan kanan, Fungsi Penciuman baik, Lubang hidung Simetris kiri dan kanan, Fungsi Penciuman baik, Lubang hidung Simetris kiri dan kanan, Fungsi Penciuman baik, Lubang hidung Simetris kiri dan kanan, Fungsi Penciuman baik,
Mulut Mukosa lembab, tidak kesulitan menelan Mukosa lembab, tidak kesulitan menelan Mukosa lembab, tidak kesulitan menelan Mukosa lembab, tidak kesulitan menelan Mukosa lembab, tidak kesulitan menelan
Leher Tidak ada benjolan, tidak ada pembesaran pada kelenjar limfe Tidak ada benjolan, tidak ada pembesaran pada kelenjar limfe Tidak ada benjolan, tidak ada pembesaran pada kelenjar limfe Tidak ada benjolan, tidak ada pembesaran pada kelenjar limfe Tidak ada benjolan,
Dada Frekuensi nafas 26x/menit, terdengar suara nafas tambahan suara mengi Bunyi Jantung Dan paru-paru Normal Bunyi Jantung Dan paru-paru Normal Bunyi Jantung Dan paru-paru Normal Bunyi Jantung Dan paru-paru Normal
Tangan Kuku tangan bersih, kekuatan otot

Normal, Tidak ada pembengkakan

Kuku tangan bersih, kekuatan otot

Normal, Tidak ada pembengkakan

Kuku tangan bersih, kekuatan otot

Normal, Tidak ada pembengkakan

Kuku tangan bersih, kekuatan otot

Normal, Tidak ada pembengkakan

Kuku tangan bersih, kekuatan otot

Normal,

Kaki Kuku Kaki Nampak Bersih, kekuatan Otot Normal, Tidak Ada pembengkakan Kuku Kaki Nampak Bersih, kekuatan Otot Normal, Tidak Ada pembengkakan Kuku Kaki Nampak Bersih, kekuatan Otot Normal, Tidak Ada pembengkakan Kuku Kaki Nampak Bersih, kekuatan Otot Normal, Tidak Ada pembengkakan Kuku Kaki Nampak Bersih, kekuatan Otot Normal,
Keadaan Umum          

 

10. Harapan Keluarga

Keluarga sangat mengharapkan bapak L agar cepat sembuh dari penyakitnya dan keluarga berharap kepada petugas kesehatan agar mampu memberikan pelayanan yang baik dan tepat pada siapa saja yang membutuhkan pelayanan kesehatan.

 

  1. B.   Klasifikasi Data

Data Subyek – Obyektif yang didapat pada Keluarga Bapak L saat Kunjungan 2 dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel : 6. Klasifikasi Data

Data Subjektif

Data Objektif

  1. Anak Bapak L “Mengatakan apabila musim dingin, Bapak L sering batuk berlendir dan sesak napas”,
  2. Sesak akan bertambah bila  Melakukan aktifitas yang berlebihan dan terkena debu”.
  3. Bapak L juga “Mengatakan bahwa sudah 2  tahun menderita Asthma dan sering kumat-kumatan”.
  4. Keluarga Bapak L Tidak mempunyai Saluran pembuangan Air Limbah
  5. Bapak L Mengatakan suasana rumahnya pengap, Pencahayaan kurang dan ventilasi kurang.
  6. Ibu M “Mengatakan bahwa suaminya bila terkena serangan asthma berat baru dibawah ke puskesmas, jika terkena asthma ringan hanya dibelikan obat batuk diwarung.
  7. Ibu M “mengatakan merasa ibah apabila melihat Bapak L, terserang sesak”.
  8. Dokter mengatakan bahwa bapak L divonis menderita penyakit Athma Kronik.
  9. Ibu M “Mengatakan karena sudah tua, tidak mampu dan tidak mempunyai waktu untuk membersihkan rumah dan lingkungan rumah”,
  10. Ibu M “Mengatakan membuang air limbah sembarang tempat”.
  11. Sesak Napas
  12. Batuk Berlendir
  13. Gelisah, Berkeringat dingin
  14. Tanda-tanda Vital :
TD : 130/80 mmhg, ND : 88 x/m, RR : 26 x/m, SB : 36,5o C

  1. Disekeliling rumah kotor
  2. Sampah berserakan dimana-mana
  3. Rumah bapak L kotor dan berdebu
  4. Perabotan rumah tangga tidak rapi
  5. Tidak ada Tempat pembuangan Sampah

 

 

Sumber Data Primer

 

 

 

 

  1. Analisa Data

Data Subjektif dan Data Objektif yang didapat dari keluarga Bapak L pada kunjungan ke Dua dapat di lihat pada Tabel di bawah ini :

Tabel : 7.  Analisa Data

No

DATA

Etiologi

Masalah

1 Data Subyektif :

  1. Anak Bapak L “Mengatakan apabila musim dingin, Bapak L sering batuk berlendir dan sesak napas”,
  2. Sesak akan bertambah bila  Melakukan aktifitas yang berlebihan dan bila terkena Debu”.
  3. Dokter mengatakan bahwa bapak L divonis menderita penyakit Athma Kronik
  4. Bapak L juga “Mengatakan bahwa sudah 2  tahun menderita Asthma dan sering kumat-kumatan”.
  5. Ibu M “Mengatakan bahwa suaminya bila terkena serangan asthma berat baru dibawah ke puskesmas, jika terkena asthma ringan hanya dibelikan obat batuk diwarung.
  6. Ibu M mengatakan merasa ibah apabila melihat Bapak L, terserang sesak.

.

Data Obyektif :

  1. Sesak Napas
  2. Batuk Berlendir
  3. Gelisah, Berkeringat Dingin
  4. Tanda-tanda Vital :

TD : 130/80 mmhg, ND : 88 x/m, RR : 26 x/m, SB : 36,5 oC.

Ketidakmampuan Keluarga Merawat Anggota Yang Sakit Bersihan Jalan Napas Tidak Efektif
2 Data Subyektif :

  1. Ibu M “Mengatakan karena sudah tua, tidak mampu dan  tidak mempunyai waktu untuk membersihkan rumah dan lingkungan rumah”.
  2. Ibu M “Mengatakan membuang air limbah disembarang tempat”.
  3. Keluarga Bapak L Tidak mempunyai Saluran pembuangan Air Limbah
  4. Bapak L Mengatakan suasana rumahnya pengap,

Pencahayaan kurang dan ventilasi kurang.

 

Data Obyektif :

  1. Disekeliling rumah kotor
  2. Sampah berserakan dimana-mana
  3. Rumah Bapak L nampak kotor dan berdebu
  4. Perabotan Rumah Tangga Tidak rapi
  5. Tidak ada Tempat pembuangan Sampah

 

Ketidakmampuan keluarga memodifikasi lingkungan yang sehat

 

 

Resiko Tinggi Terjadi Kekambuhan

 

  1. Penilaian Scoring Diagnosa Keperawatan
  2. Bersihan Jalan Nafas tidak efektif berhubungan dengan ketidakmampuan Keluarga Merawat Anggota Keluarga Yang Sakit (Penyakit Asthma)

 

Tabel : 8. Scoring Diagnosa Keperawatan

Penilaian Skoring Prioritas Diagnosa Keperawatan Pada Keluarga Bapak L dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

No

Kriteria

Skor

Bobot

Skoring

Pembenaran

Sifat Masalah :

Aktual

 

3 1  

 

Bapak L sudah menderita batuk berlendir, dan sesak nafas. Bapak L sudah mendapatkan informasi dari petugas kesehatan.
Kemungkinan Masalah Dapat Diubah :

Sebagian

 

 

1 2  

 

Latar belakang pendidikan bapak L adalah SR, ibu M adalah SR  sehingga mempengaruhi penyerapan informasi yang diberikan oleh  petugas kesehatan, sumber daya yang ada dalam keluarga tidak memadai.
Potensi Masalah Untuk Dicegah :

Tinggi

3 1  

 

 

Bapak L sudah lama menderita penyakit Asthma bapak L hanya minum obat dari puskesmas.
Mononjolnya Masalah :

Masalah tidak dirasakan

0 1  

 

 

 

Keluarga tidak memahami kalau penyakit asthma ini dapat mengancam jiwa bapak L, apabila tidak segera tangani.
  Skor  

 

 

 

  1. Resiko Tinggi Terjadi Kekambuhan penyakit berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga memodifikasi lingkungan yang sehat

 

Tabel: 9. Scoring Diagnosa Keperawatan

Penilaian Skoring Prioritas Diagnosa Keperawatan Pada Keluarga Bapak L dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

No

Kriteria

Skor

Bobot

Skoring

Pembenaran

Sifat Masalah :

Ancaman

 

2 1  

 

 

 

Bila tidak dilakukan perawatan yang benar, akan terjadi resiko kekambuhan penyakit
Kemungkinan Masalah Dapat Diubah : Sebagian

 

 

1 2  

 

 

Latar Belakang pendidikan Bapak L dan Ibu M SR (Sekolah Rakyat) sehingga untuk menerima informasi tidak mudah, namun sumber daya yang ada dalam keluarga sangat memadai, bila bapak L mendapat serangan Asthma penanganan yang dilakukan hanyan minum obat dari Puskesmas.
Potensi Masalah Untuk dicegah :

Cukup

 

2 1  

 

Keluarga mempunyai kesibukan yang cukup tinggi namun merawat lingkungan rumah adalah kewajiban keluarga
Mononjolnya Masalah :

Masalah Tidak Di Rasakan

0 1  

 

 

 

Keluarga tidak memahami kalau lingkungan yang kotor dapat mengancam jiwa bapak L, apabila tidak segera tangani.

Skor

 

 

 

 

  1. Diagnosa Keperawatan Prioritas

Penilaian Skoring Diagnosa Keperawatan pada Keluarga Bapak L dapat di lihat pada Tabel di bawah ini :

Tabel : 10. Diagnosa Keperawatan Prioritas

No

Diagnosa

Skoring

1 Bersihan Jalan Nafas tidak efektif berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma)
2 Resiko Tinggi Terjadi Kekambuhan Penyakit berhubungan dengan ketidakmampuan anggota keluarga memodifikasi lingkungan yang sehat  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Intervensi

Tabel : 11. Intervensi

 

 

 

 

  1. Implementasi

Pelaksanaan yang di lakukan pada keluarga Bapak L pada kunjungan ke  Empat dapat di lihat pada Tabel di bawah ini :

Tabel : 12. Implementasi

No

Diagnosa Keperawatan

Hari / Tanggal

Jam

Implementasi

1 Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota yang sakit Minggu/ 15/07/2012 18.30 Wita

 

18.35

 

 

 

18.50

 

 

19.00

 

 

 

19.10

 

 

19.25

 

 

19.35

 

 

19.40

  1. Mengucapkan salam ,
  2. Mengingatkan kontrak yang lalu dan menjelaskan tujuan.
    1. Diskusikan bersama keluarga pengertian penyakit  Asthma Bronchial dengan menggunakan Leaflet
    2. Motivasi keluarga untuk menyebutkan tanda dan gejala  penyakit  Asthma Bronchial
    3. Dorong keluarga untuk menyebutkan pencegahan dan perawatan penyakit Asthma Bronchial
    4. Jelaskan pada keluarga akibat lanjut apabila Asthma Bronchial tidak di obati
    5. Beri Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan keluarga
    6. Ajarkan teknik pengobatan tradisional ( obat pelega tenggorokan)
    7. Tekan pada keluarga untuk mengontrol secara aktif dipuskesmas
2 Resiko Tinggi terjadi Kekambuhan  penyakit pada bapak L berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga dalam memodifikasi lingkungan yang sehat. Minggu, 15/07/2012 19.50

 

 

20.00

 

 

20.03

 

20.18

 

 

20.00

 

20.25

  1. Gali Pengetahuan keluarga  Mengenai Penyakit Asthma yang diderita bapak L
  2. Motivasi keluarga  untuk mengidentifikasi tanda-tanda serangan Asthma
  3. Beri Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan
  4. Diskusikan Alternatif yang dapat dilakukan keluarga untuk mencegah serangan berulang
  5. Beri Reincforment positif atas usaha  yang telah dilakukan
  6. Anjurkan keluarga untuk membersihkan lingkungan rumah bagi lansia
    1. Evaluasi

Hasil Akhir yang di dapat pada keluarga Bapak L pada hari ke Lima dapat di lihat pada Tabel di bawah ini :

Tabel : 13. Evaluasi

No

Dx

Hari /Tgl

Jam

Evaluasi

1

1

Minggu, 15 Juli 2012 21.30 Wita S :

  1. Keluarga menjawab salam
  2. Bapak L menyetujui pertemuan saat ini selama 60 menit
  3. Ibu M menyebutkan pengertian, penyebab dan tanda dan gejala seadanya
  4. Ibu M mengatakan memberikan obat tradisional bila bapak L batuk berlendir.

O :

  1. Keluarga Bapak L dan Ibu M kooperatif dan Aktif saat di jelaskan, keluarga berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan.
  2. Ibu M mampu mendemostrasikan cara pembuatan obat pelega tenggorokan.
  3. Bapak L masing sering batuk-batuk namun sesak sudah mulai berkurang

A : Masalah sebagian teratasi setelah dilakukan tindakan perawatan

P :

  1. Ingatkan kembali tentang hal hal yang telah didiskusikan
  2. Ingatkan kembali untuk mengontrol secara aktif kepuskesmas
  3. Motivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma Bronchial)
2

2

Minggu, 15 Juli 2012 22.00 S :

  1. Ibu M menyebutkan tanda-tanda penyakit Asthma bronchial seadanya
  2. Ibu M mengatakan tentang cara pencegahan penyakit Asthma Bronchial
  3. Keluarga Bapak L mau dan akan membersihkan lingkungan rumah

O : Keluarga Bapak L Kooperatif dan aktif dalam penjelasan yang diberikan oleh petugas kesehatan

A : Tujuan tercapai sebagian

P :

  1. Ingatkan kembali tentang hal-hal yang telah diskusikan
  2. Motivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma)
  3. Catatan Perkembangan

Perkembangan keluarga Bapak L setelah di lakukan Asuhan Keperawatan Keluarga dapat di lihat pada Tabel di Bawah ini :

Tabel 13 : Catatan Perkembangan

No

Hari/Tgl

Dx

Jam

SOAPIER

Senin, 16 Juli 2012 1 09.45

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

S :

  1. Keluarga Menjawab Salam
  2. Ibu M menyebutkan pengertian, Penyebab, tanda dan gejala Asthma Bronchial
  3. Ibu M mampu mendemostrasikan cara pembuatan Obat Tradisional (Obat pelega Tenggorokan)

 

O :

  1. Keluarga Bapak L dan Ibu M Kooperatif dan aktif saat di jelaskan, keluarga berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan.
  2. Bapak H masing sering batuk-batuk namun sesak sudah mulai berkurang
  3. TTV : TD : 130/90 mmhg, ND : 84 x/m, RR : 22 x/m, SB : 36,5O C,

 

A : Masalah Sebagian teratasi Setelah dilakukan tindakan perawatan

 

P :

  1. Ingatkan kembali tentang hal hal yang telah didiskusikan
  2. Ingatkan kembali untuk mengontrol secara aktif kepuskesmas
  3. Motivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

I :

  1. Mengingatkan kembali tentang hal hal yang telah didiskusikan
  2. Mengingatkan kembali untuk mengontrol secara aktif kepuskesmas
  3. Memotivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

E : Tujuan Belum tercapai

 

R : -

 

 

Lanjutan Catatan Perkembangan

Tabel : 14. Catatan Perkembangan

No

Hari/Tgl

Dx

Jam

SOAPIER

Selasa, 17 Juli 2012 1 09.30

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

S :

  1. Keluarga Menjawab Salam
  2. Ibu M “Mengatakan sudah memahami tentang penyakit Asthma Bronchial”
  3. Ibu M  “Mengatakan bapak L masih sering batuk- batuk berlendir dan namun sesak sudah mulai berkurang”

 

O :

  1. Keluarga Bapak L dan Ibu M Kooperatif dan aktif saat di jelaskan, keluarga berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan.
  2. Ibu M sudah memahami tentang penyakit Asthma Bronchial
  3. Ibu M mampu mendemostrasikan cara pembuatan obat pelega tenggorokan

 

A : Masalah sebagian Teratasi

 

P :

  1. Ingatkan kembali tentang hal hal yang telah didiskusikan
  2. Ingatkan kembali untuk mengontrol secara aktif kepuskesmas
  3. Motivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

I :

  1. Mengingatkan kembali tentang hal hal yang telah didiskusikan
  2. Mengingatkan kembali untuk mengontrol secara aktif kepuskesmas
  3. Memotivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

E :  Tujuan Belum tercapai

 

R : -

 

 

 

 

 

Lanjutan Catatan Perkembangan

Tabel 15 : Catatan Perkembangan

No

Hari/Tgl

Dx

Jam

SOAPIER

Rabu, 18 Juli 2012 2 09.40 Wita

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

S :

  1. Keluarga Menjawab Salam
  2. Ibu M menyebutkan tanda-tanda penyakit Asthma Bronchial seadanya
  3. Keluarga Bapak L mau dan akan membersihkan lingkungan rumah

 

O :  Keluarga Bapak L dan Ibu M Kooperatif dan aktif saat di jelaskan, keluarga berusaha menjawab setiap pertanyaan yang diajukan.

 

A : Masalah Sebagian Teratasi

 

P :

  1. Ingatkan kembali tentang hal hal yang telah disampaikan dari petugas kesehatan
  2. Motivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

I :

  1. Mengingatkan kembali tentang hal hal yang telah disampaikan dari petugas    kesehatan
  2. Memotivasi keluarga untuk terus merawat anggota keluarga yang sakit (Asthma).

 

E : Tujuan Belum tercapai

 

R : -

 

 

 

 

 

BAB IV

Hasil Dan Pembahasan

 

  1. A.   Hasil
    1. Pengkajian

Dari hasil pengkajian dan pengumpulan data,  informasi yang di lakukan pada tanggal 12 sampai dengan 14 Juli 2012 dengan menggunakan format Pengkajian Keluarga Bapak L yang berdomisili di Dusun Talamandu Desa Lalos Kecamatan Galang Kabupaten Tolitoli dengan Kasus Penyakit Asthma Bronchial pada Bapak L. Adapun data yang di dapatkan di lapangan sebagai berikut :

  1. Data Subyektif
    1. Ibu M “Mengatakan bahwa suaminya bila terkena serangan asthma berat baru dibawah ke puskesmas, jika terkena asthma ringan hanya dibelikan obat batuk diwarung”, Ibu M “Mengatakan akan merasa ibah apabila melihat Bapak L, terserang sesak”, ibu M “Mengatakan karena sudah tua, tidak mampu dan mempunyai waktu untuk membersihkan rumah dan dilingkungan rumah”, Ibu M “Mengatakan membuang air limbah sembarang tempat”.

 

  1. Anak Bapak L “Mengatakan apabila musim dingin, Bapak L sering batuk berlendir dan sesak napas”, sesak akan bertambah bila  Melakukan aktifitas yang berlebihan dan terkena debu”. Bapak L juga “Mengatakan bahwa sudah 2  tahun menderita Asthma dan sering kumat-kumatan”. Dokter “mengatakan bahwa bapak L divonis menderita penyakit Asthma Kronik”.
  2. Data Obyektif

1. Sesak Napas, 2. Batuk Berlendir, 3. Gelisah, 4. Berkeringat dingin, 5. TTV : TD : 130/80 mmhg, ND : 88 x/m, RR : 26 x/m, SB : 36,5o C, dan Saat pengkajian awal didapatkan data, Sampah berserakan dimana-mana, Rumah bapak L kotor dan berdebu, Perabotan rumah tangga tidak rapi, dan tidak Ada Pembuangan Sampah.

  1. B.   Diagnosa Keperawatan

Perumusan Diagnosa Keperawatan dapat diarahkan kepada sasaran individu dan atau keluarga. Komponen diagnosa keperawatan meliputi masalah / problem , penyebab  / etiologi , dan atau tanda / sign. (Suprajitno, S,Kp ). Perumusan diagnosa keperawatan keluarga sama dengan diagnosa diklinik yang dapat dibedakan menjadi 5 (lima) kategori yaitu actual, resiko, wellness, dan sindrom.  ( Setiadi 2008 ) . Dan Data Subjektif maupun Objektif, yang diperoleh perawat dari keluarga secara langsung, setelah data tersebut dikumpulkan, pada tahap ini data dianalisa, di buatkan prioritas masalah maka di tegakanlah Diagnosa keperawatan sesuai dengan masalah yang ada dalam keluarga pada Bapak L sebagai berikut :

  1. Bersihan Jalan Nafas tidak efektif berhubungan dengan Ketidakmampuan keluarga merawat anggota  Keluarga yang sakit (Asthma Bronchial) dengan hasil scoring 3. Adapun Data Subjektif Dan Objektif adalah sebagai Berikut: Data Subjektif : 1. Anak Bapak L “Mengatakan apabila musim dingin, Bapak L sering batuk berlendir dan sesak napas, 2. Sesak akan bertambah bila Melakukan aktifitas yang berlebihan dan terkena debu”. 3. Dokter “Mengatakan bahwa bapak L divonis menderita penyakit Athma Kronik” 4. Bapak L juga “Mengatakan bahwa sudah 2  tahun menderita Asthma dan sering kumat-kumatan”. 5. Ibu M “Mengatakan bahwa suaminya bila terkena serangan asthma berat baru dibawah ke puskesmas, jika terkena asthma ringan hanya dibelikan obat batuk diwarung”, 6. Ibu M “Mengatakan merasa ibah apabila melihat Bapak L terserang sesak. Adapun Data Objektif sebagai berikut . 1. Sesak Napas, 2. Batuk Berlendir, 3. Gelisah, 4. Berkeringat dingin,  6. TTV : TD : 130/80 mmhg, ND : 88 x/m, RR : 26 x/m, SB : 36,5o C, Setelah dilakukan penentuan prioritas masalah dengan menggunakan scoring, penulis menetapkan diagnosa ini sebagai diagnosa prioritas yang pertama. Karena keadaan yang tidak sehat ( aktual ), apabila tidak segera ditangani akan memperburuk keadaan. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Setiadi 2008 dan Suprajitno S,Kp 2004 tentang diagnosa actual yang telah disepakati, data dan informasi yang didapatkan penulis pada keluarga bapak L, memiliki beberapa kesamaan dengan beberapa teori.
  2. Resiko Tinggi Terjadi Kekambuhan  Penyakit pada Keluarga Bapak L berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga memodifikasi lingkungan yang sehat dengan hasil Scoring 2 1/3. Adapun Data Subjektif adalah 1. Ibu M “Mengatakan karena sudah tua, tidak mampu dan tidak ada  waktu untuk membersihkan rumah maupun dilingkungan rumah”, 2. Ibu M “Mengatakan membuang air limbah sembarang tempat”. 3. Keluarga Bapak L Tidak mempunyai Saluran pembuangan Air Limbah, 4. Bapak L Mengatakan suasana rumahnya pengap, Pencahayaan kurang dan ventilasi kurang.   Data Obyektif : 1. Sampah berserakan dimana-mana, 2. Rumah Bapak L kotor dan berdebu, 3. Perabotan Rumah Tangga Tidak rapi, 4. Tidak Ada Pembuangan Sampah. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Drs. Nasrul Efiendy (2002) tentang perumusan diagnose Resiko (Ancaman) yaitu memiliki dua komponen diantaranya adalah Problem dan Etiologi. Data dan informasi yang didapatkan penulis pada keluarga bapak L, memiliki beberapa kesamaan dengan beberapa teori.

 

  1. Intervensi

Perencanaan adalah bagian dari fase pengorganisasian dalam proses keperawatan keluarga penetapan standart dan Kriteria serta menentukan perencanaan untuk mengatasi masalah keluarga.   (Setiadi 2008) Adapun rencana intervensi yang di berikan pada Bapak L berdasarkan masing-masing Diagnosa. Intervensi Diagnosa 1 Adalah 1. Diskusikan bersama keluarga pengertian penyakit  Asthma Bronchial dengan menggunakan Leaflet, 2. Motivasi keluarga untuk menyebutkan tanda dan gejala penyakit  Asthma Bronchial, 3. Dorong keluarga untuk menyebutkan pencegahan dan perawatan penyakit Asthma Bronchial, 4. Jelaskan pada keluarga akibat lanjut apabila Asthma Bronchial tidak di obati, 5. Beri Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan keluarga, 6. Ajarkan teknik pengobatan tradisional (obat pelega tenggorokan), 7. Tekan pada keluarga untuk mengontrol secara aktif dipuskesmas, Intervensi Diagnosa 2 adalah : 1. Gali Pengetahuan keluarga Mengenai Penyakit Asthma yang diderita bapak L, 2. Motivasi keluarga  untuk mengidentifikasi tanda-tanda serangan Asthma, 3. Beri Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan, 4. Diskusikan Alternatif yang dapat dilakukan keluarga untuk mencegah serangan berulang, 5. Beri Reincforment positif atas usaha  yang telah dilakukan, 6. Anjurkan keluarga untuk membersihkan lingkungan rumah. Intervensi yang diberikan pada keluarga bapak L sesuai dengan rencana yang telah disepakati oleh keluarga.

  1. Implementasi

Implementasi adalah pengelolaan dan perwujudan dari rencana keperawatan yang telah disusun pada tahap perecanaan, perawat yang mengasuh keluarga sebaiknya tidak bekerja sendiri, tetapi perlu melibatkan secara Integrasi semua profesi kesehatan yang menjadi tim kesehatan di rumah. (Setiadi.2008). Adapun implementasi yang diberikan pada keluarga Bapak L pada hari Minggu, tanggal 15 Juli 2012 Jam (18.30 sampai dengan selesai).

  1. Tindakan  keperawatan yang di berikan pada Diagnosa pertama : Mengucapkan salam, mengingatkan kontrak yang lalu dan menjelaskan tujuan, Mendiskusikan bersama keluarga pengertian penyakit  Asthma Bronchial dengan menggunakan Leaflet, Memotivasi keluarga untuk menyebutkan tanda dan gejala penyakit  Asthma Bronchial, Mendorong keluarga untuk menyebutkan pencegahan dan perawatan penyakit Asthma Bronchial, Menjelaskan pada keluarga akibat lanjut apabila Asthma Bronchial tidak di obati. Memberi Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan keluarga, Mengajarkan teknik pengobatan tradisional ( obat pelega tenggorokan), Menekankan pada keluarga untuk mengontrol secara aktif dipuskesmas,
  2. Tindakan keperawatan yang diberikan pada Diagnosa kedua :  Mengali Pengetahuan keluarga  Mengenai Penyakit Asthma yang diderita bapak L, Memotivasi keluarga  untuk mengidentifikasi tanda-tanda serangan Asthma, Memberi Reincforment positif atas usaha yang telah dilakukan, Mendiskusikan Alternatif yang dapat dilakukan keluarga untuk mencegah serangan berulang, Memberi Reincforment positif atas usaha  yang telah dilakukan, Menganjurkan keluarga untuk membersihkan lingkungan rumah bagi lansia.
  3. Evaluasi

Evaluasi Adalah perbandingan yang sistematis dan terencana tentang kesehatan keluarga dengan tujuan yang telah ditetapkan, dilakukan dengan cara bersinambungan. (Setiadi.2008). Adapun hasil Evaluasi keseluruhan merupakan tahap akhir dalam penilaian keberhasilan tindakan keperawatan dengan menggunakan standar SOAP. Selama 4 hari kunjungan, maka pada tanggal 16 Juli 2012 Penulis mengevaluasi  Keberhasilan  yang mengacu pada 5 tugas keluarga di bidang kesehatan yaitu :

  1. Keluarga mau dan akan merawat anggota keluarga yang sakit, namun tindakan keluarga belum sepenuhnya untuk mengatasi masalah Bersihan Jalan Nafas kembali Efektif. walaupun sudah diberikan penyuluhan dan informasi yang cukup, tentang bagaimana cara merawat anggota keluarga yang sakit khususnya yang menderita penyakit Asthma Bronchial.
  2. Keluarga sudah cukup mengenal tentang resiko yang akan terjadi/gangguan kesehatan setiap anggota keluarga, karena keluarga sudah menunjukkan sikap dan pemahamannya tentang penyakit Asthma Bronchial, namun pola pikir keluarga untuk memodifikasi lingkungan dan melakukan tindakan yang tepat, belum ada.

 

 

 

BAB V

Penutup

 

  1. A.   Kesimpulan

Setelah melakukan Asuhan Keperawatan serta pembahasan kasus pada keluarga Bapak L, dengan Kasus Asthma Bronchial maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut :

  1. Dari hasil pengkajian melalui Observasi, Wawancara, dan pemeriksaan fisik maka di dapatkan data baik Subjektif maupun Objektif yang menyimpang dan menunjang masalah Keperawatan pada keluarga Bapak L.
  2. Dari data-data dan hasil skoring yang sudah terkumpul maka dapat di rumuskan masalah selanjutnya menetapkan Diagnosa pada keluarga  Bapak L yaitu Diagnosa Aktual dan Diagnosa Resiko.
  3. Perencanaan keperawatan yang dibuat oleh penulis meliputi prosedur dan tindakan serta pendidikan kesehatan kepada keluarga berupa pemberian Penyuluhan dan demonstrasi.
  4. Implementasi keperawatan yang dilaksanakan sesuai dengan perencanaan yang telah disusun.
  5. Evaluasi keperawatan yang dilakukan dari hasil pelaksanaan yaitu keluarga dapat menjelaskan seadanya mengenai pengertian, cara Penularan dan pencegahan, serta keluarga mampu mendemonstrasikan cara membuat obat tradisional pelega tenggorokan.
    1. B.   Saran

Berdasarkan hasil kesimpulan diatas maka beberapa saran yang dibuat penulis adalah sebagai berikut :

  1. Di harapkan kepada pasien  dan keluarga memahami factor yang menyebabkan serangan atau memperberat serangan.
  2. Menjaga Kebersihan lingkungan Rumah.
  3. Perlu dilakukan sosialisai serta penyuluhan yang lebih terintegrasi dalam penanggulangan Penyakit Asthma di masyarakat.
  4. Kepada petugas kesehatan setempat,  untuk lebih meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat khususnya keluarga yang mempunyai masalah kesehatan dengan melakukan kunjungan rumah.

 

 

 


 

DAFTAR PUSTAKA

 

Brunner and Suddarth, Suzanne C. Smeltzer dan Brenda G.

Bare, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, EGC : Jakarta : 2001.

Effendiy, Nasrul Drs,  Dasar – dasar keperawatan kesehatan, Masyarakat  Edisi 2, EGC. Jakarta : 1998

Ekasari Fatma, Mia  S. kep Ns et. all, .panduan pengalaman belajar lapangan. EGC . Jakarta :  2006

Iqbal Mubarak Wahit  et all, ilmu keperawatan komunitas  2, EGC. Jakarta : 2006

Mansjoer, Arief et all. kapita selekta kedokteran,  jilid 2 – Media Aesculaisus Jakarta : 2000

Ns Achjar Heny ayu komang Ns SKM, Mkep, Sp kom Asuhan Keperawatan keluarga,  Sagung Seto . Jakarta : 2010

Panduan karya tulis ilmiah, Tolitoli Akper Pemda Tolitoli, 2012

Setiadi, Asuhan Keperawatan Keluarga, Edisi pertama,Graha ilmu, Yogyakarta: 2008.

Setiadi, Riset keperawatan ,Graha ilmu, Yogyakarta : 2007

Setiawati santun et all, Asuhan keperawatan keluarga, Agung wijaya, Jakarta : 2008

Suprajitno S,kp, Asuhan Keperawatan keluarga ,EGC, Jakarta : 2004

Widoyono Mpt, Dr, Penyakit Tropis, EGC, Jakarta : 2008

http://www.Fazidah Aguslina.PendahuluanAsthma.com/19/09/2012).

www.arief.b.Penyakit.Asthma.Bronchial.com/19/09/2012).

 


 

RIWAYAT HIDUP PENULIS

 

 

 

 

 

  1. Riwayat Hidup

Nama                                  : M. Rapiudin R

Tempat Tanggal Lahir     : Tolitoli, 18 Oktober 1991

Umur                                   : 20 Tahun

Agama                                : Islam

Alamat                                : Jln. Merpati No. 10 Kelurahan Tuweley

 

  1. Riwayat Pendidikan
  2. Tamat TK Pembina Tolitoli Tahun 1998
  3. Tamat SDN 18 Tolitoli Tahun 2003
  4. Tamat  SLTP Negeri 3 Tolitoli Tahun 2006
  5. Tamat SMA Negeri 1 Tolitoli Tahun 2009
  6. Mengikuti Pendidikan Akper Pemda Tolitoli Tahun 2009-2012

 

 

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: